close

Dunia TengahOpini

Sejarah Palestina Sedang Dihapus—Kita Harus Memperjuangkannya Kembali

Sumber Foto: Freepik

Sebuah laporan investigasi di surat kabar Israel Haaretz tentang pembantaian Palestina tahun 1948 harus dibaca, terutama bagi mereka yang menganggap diri mereka Zionis atau yang, untuk alasan apa pun, mendukung Israel.

“Di desa Al-Dawayima … pasukan Brigade ke-8 membantai sekitar 100 orang,” lapor surat kabar itu, meskipun jumlah korban Palestina kemudian bertambah menjadi 120. Salah satu tentara yang menyaksikan peristiwa mengerikan itu bersaksi di depan komite pemerintah pada November 1948, “Tidak ada pertempuran dan tidak ada perlawanan. Penakluk pertama membunuh 80 hingga 100 pria, wanita, dan anak-anak Arab. Anak-anak itu dibunuh dengan cara menghancurkan tengkorak mereka dengan tongkat. Tidak ada rumah tanpa orang yang terbunuh di dalamnya.”

Haaretz melaporkan dengan nyaris 5.000 kata yang berisi detail yang menyakitkan, termasuk kisah-kisah orang tua Palestina yang tidak dapat melarikan diri dari invasi dan pembersihan etnis Palestina yang bersejarah (1947—48), dan berbaris di berbagai tembok dan dibunuh dengan kejam; seorang wanita tua yang ditembak empat kali dari jarak dekat; tetua lainnya berdesakan di dalam rumah dan ditembak dengan tank; dan banyak perempuan Palestina yang diperkosa.

Cukup sering, sejarawan membahas cara etnis Palestina dibersihkan dari tanah mereka sendiri dengan membuat pernyataan khas tentang pengungsi Palestina ini, “Mereka yang melarikan diri atau diusir dari rumah mereka.” Penggunaan kata “melarikan diri” telah dieksploitasi oleh para pendukung Israel, yang mengeklaim bahwa orang-orang Palestina pergi atas kemauan mereka sendiri.

Haaretz yang, pada Mei 2013, melaporkan tentang bagaimana Bapak Pendiri Israel dan Perdana Menteri pertama, David Ben-Gurion, mengarang sejarah itu untuk melindungi citra Israel. Nomor dokumen GL-18/17028, yang ditemukan di arsip militer Israel, menunjukkan bagaimana kisah orang-orang Palestina yang melarikan diri—yang diduga atas perintah pemerintah Arab—ditemukan oleh orang Israel.

Sayangnya, seperti yang diungkapkan oleh surat kabar terbaru, orang-orang Palestina yang memilih untuk tinggal karena cacat, usia, atau penyakit, tidak bisa menghindar dan dibantai dengan cara yang paling mengerikan yang bisa dibayangkan. Akan tetapi, sesuatu yang lain mengejutkan saya tentang laporan itu: penekanan terus-menerus oleh para pemimpin Israel, bahwa hanya sedikit dari mereka yang melakukan banyak pembunuhan dan bahwa mereka hampir tidak mewakili perilaku seluruh tentara. Perhatikan bahwa “tentara” yang dimaksud di sini adalah milisi Zionis, beberapa di antaranya beroperasi dengan sebutan “geng.”

Selain itu, banyak penekanan dilekatkan pada konsep “moralitas”, misalnya, “fondasi moral Israel”, yang menurut “Zionis etis” awal, terancam oleh perilaku buruk beberapa tentara.

“Menurut pendapat saya, semua landasan moral kita telah dirusak dan kita perlu mencari cara untuk mengekang naluri ini,” Haim-Mosh Shapira, Menteri Imigrasi dan Kesehatan saat itu, dilaporkan oleh Haaretz dalam pertemuan komite pemerintah.

“Sudah saatnya mereka yang lebih memperhatikan narasi Israel meninggalkan ilusi semacam itu dan mendengarkan suara-suara Palestina karena kebenaran korban adalah cerita yang sama sekali berbeda dari cerita penyerang,” kata Ramzy Baroud.

Shapira, perwakilan suara dari pikiran dan etika di Israel pada saat itu, tidak mempertanyakan hak Israel untuk didirikan di atas reruntuhan yang dijajah—dan akhirnya dihancurkan—Palestina. Dia juga tidak mempertanyakan pembunuhan puluhan ribu warga Palestina atau pembersihan etnis ratusan ribu selama Nakba. Sebaliknya, dia memprotes kekerasan berlebihan yang mengikuti Nakba, ketika masa depan Israel dan kehancuran Palestina telah terjamin.

Cabang Zionisme “humanistik” ini, yaitu moralitas selektif dan mementingkan diri sendiri, masih ada sampai sekarang. Kelihatannya aneh, baris editorial Haaretz itu sendiri adalah manifestasi sempurna dari dikotomi Zionis ini.

Tak perlu dikatakan, beberapa orang Israel, jika ada, harus dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan pada masa lalu. Lebih dari 70 tahun kemudian, para korban Palestina masih meneriakkan keadilan yang terus ditunda.

Orang mungkin mendapati kesimpulan ini agak keras. Zionis atau bukan, orang dapat memprotes bahwa, setidaknya, Haaretz telah mengungkap pembantaian ini dan kesalahan kepemimpinan Israel. Namun, asumsi seperti itu sangat menyesatkan.

Generasi Palestina, bersama dengan banyak sejarawan Palestina—dan bahkan beberapa orang Israel—telah mengetahui sebagian besar pembantaian ini. Dalam laporannya, Haaretz mengacu pada “pembantaian yang sebelumnya tidak diketahui,” termasuk Reineh, Meron (Mirun), dan Al-Burj. Asumsinya adalah bahwa pembantaian ini “tidak diketahui”—dibaca tanpa disadari oleh orang Israel sendiri. Karena editorial Haaretz didorong oleh narasi sejarah Israel sendiri yang disalahartikan, pembunuhan dan penghancuran desa-desa ini tidak pernah diungkapkan—sampai seorang peneliti Israel mengakui fakta tentang mereka.

Walid Khalidi, salah satu sejarawan terkemuka Palestina, telah menyadari pembantaian ini selama beberapa dekade bersama dengan banyak orang lainnya. Dalam buku seminarnya All That Remains: The Palestinian Villages Occupied and Depopulated by Israel in 1948, ia merujuk pada Al-Burj, menulis bahwa satu-satunya klaim keberadaannya sekarang adalah “satu rumah runtuh di puncak bukit.”

Mengacu pada Meron (Mirun), sejarawan membahas sisa-sisa situs, “Sementara bagian Arab desa dihancurkan, beberapa kamar dan dinding batu masih berdiri. Salah satu dinding memiliki bukaan seperti pintu persegi panjang dan yang lain memiliki pintu masuk melengkung.”

Ini bukan pertama kalinya pengakuan bersalah Israel, meskipun selalu bersyarat, telah mengesahkan viktimisasi Palestina. Dengan kata lain, setiap klaim Palestina atas pelanggaran Israel, meskipun dapat diverifikasi atau bahkan difilmkan di kamera, tetap dipertanyakan sampai sebuah surat kabar, politisi, atau sejarawan Israel mengakui validitasnya.

Desakan kami pada fokus narasi Palestina menjadi lebih mendesak daripada sebelumnya karena menyembunyikan sejarah Palestina adalah bentuk penolakan terhadap sejarah itu seluruhnya—penolakan masa lalu yang berdarah dan masa kini yang sama kejamnya. Dari sudut pandang Palestina, nasib Al-Burj tidak berbeda dengan Jenin, Mirun tidak berbeda dengan Beit Hanoun, dan Deir Yassin tidak berbeda dengan Rafah—bahkan, seluruh Gaza.

Membuka kembali sejarah bukanlah latihan intelektual, tetapi suatu keharusan, dengan konsekuensi intelektual, etika, politik dan hukum. Tentunya, orang Palestina tidak perlu menulis ulang sejarah mereka sendiri; itu sudah ditulis. Sudah saatnya mereka yang lebih memperhatikan narasi Israel meninggalkan ilusi semacam itu dan mendengarkan suara-suara Palestina karena kebenaran korban adalah cerita yang sama sekali berbeda dari cerita penyerang.


Penulis: Ramzy Baroud,
ia telah menulis tentang Timur Tengah selama lebih dari 20 tahun. Dia adalah kolumnis sindikasi internasional, konsultan media, penulis beberapa buku, dan pendiri PalestineChronicle.com.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Teuku Zulman Sangga Buana

Sumber: Arab News

Tags : merdekaPalestinasorotantimur tengah

The author Redaksi Sahih