close

Opini

Apartheid Israel dan Mitos Negara Yahudi yang Demokratis

Sumber Foto: Pixabay

Pekan lalu, Amnesty International yang berbasis di London bersama-sama dengan Human Right Watch yang berbasis di New York dan B’Tselem (organisasi non-Pemerintah Israel) yang berbasis di Yerusalem dalam menyebut sistem dominasi Israel yang kasar dan kejam atas Palestina sebagai apartheid, yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan. Bisa ditebak, Israel dan pendukungnya mengutuk laporan itu dengan menyatakan “fitnah” dan “anti-Semit”.

Mereka menolak temuan rinci dan terdokumentasi dengan baik sebagai distorsi bias. Dan seperti dua laporan B’Tselem dan Human Rights Watch, tampaknya tidak ada kritikus yang mau membaca 280 halaman yang dihasilkan Amnesty, apalagi membantah kasus kedap udara di dalamnya.

Trifecta dokumentasi Israel, Amerika, dan Inggris ini akan membuktikan terobosan yang sangat penting bagi hak asasi manusia Palestina dalam hal waktu, prioritas, ruang lingkup, legalitas, globalitas, keberanian, dan konsekuensinya. Memang, waktunya tidak mungkin lebih kritis. Organisasi-organisasi hak asasi manusia ini telah mengekspos negara apartheid Israel karena lebih banyak rezim Arab telah merangkulnya, ketika Pemerintah Barat telah menenangkannya, dan ketika kepemimpinan Palestina yang tidak tahu malu telah tunduk padanya, tanpa malu-malu merencanakan terhadap sesama warga Palestina dan menukar hak mereka untuk izin perjalanan Israel untuk kroni-kroninya.

Ini, tentu saja, bukan pertama kalinya apartheid diterapkan secara internasional. Sejumlah pemimpin Israel, Inggris, Amerika, dan asing lainnya telah memperingatkan Israel agar tidak merusak solusi dua negara dengan memberlakukan rezim hukum ganda yang “bisa dibilang” merupakan apartheid di wilayah Palestina yang diduduki pada tahun 1967. Namun, Amnesty, Human Rights Watch, dan B’Tselem telah memperluas cakupan di luar Tepi Barat dan Jalur Gaza, dan untuk pertama kalinya, mengajukan kasus terhadap rezim apartheid Israel yang dikenakan pada semua orang Palestina dari Sungai Yordan ke Laut Mediterania.

Alih-alih melihat orang-orang Palestina sebagai komunitas terpisah yang mengalami situasi yang berbeda, seperti laporan Departemen Luar Negeri AS tentang Praktik Hak Asasi Manusia untuk memperkeruh keadaan, ketiga organisasi tersebut mendokumentasikan secara menyeluruh kebijakan Israel dan implikasinya bagi semua orang Palestina. Dengan kata lain, masalahnya jauh melampaui pendudukan tahun 1967 hingga perampasan Israel atas Palestina pada tahun 1948. Jadi, saya percaya, harus ada solusinya.

Organisasi Israel, B’Tselem, telah muncul sebagai pembawa obor yang menginspirasi dan mendorong rekan-rekan Amerika dan Inggrisnya untuk mengikutinya. Judul laporannya akan membuktikan sebuah game-changer dalam cara dunia melihat Zionisme Israel: “Sebuah Rezim Supremasi Yahudi dari Sungai Yordan ke Laut Mediterania: Ini Adalah Apartheid”.

Tidak heran Pemerintah Israel sangat marah. Orang Israel pada umumnya tidak gentar dengan tuduhan kolonialisme pemukim dan bahkan senang dibandingkan dengan, katakanlah, Amerika atau Australia, tetapi mereka membenci tuduhan apartheid.

Dalam semangat racun kebiasaan Pemerintah Bennett, Menteri Luar Negeri Yair Lapid telah mengeklaim Amnesty bukan organisasi hak asasi manusia, tetapi entitas radikal yang bergantung pada kelompok “teroris” untuk mendapatkan informasi, dan mengatakan bahwa, “Jika Israel bukan negara Yahudi, tidak ada seorang pun di Amnesty yang berani menentangnya.” Sayangnya, yang terjadi adalah sebaliknya.

Sangat berisiko, dan karena itu sangat berani, bagi B’Tselem, Amnesty, dan Human Rights Watch untuk berbicara begitu berani dan faktual menentang supremasi Yahudi yang dilembagakan Israel pada saat Israel tidak menahan diri dalam penggunaan klaim anti-Semitisme yang sinis dan meluas untuk mengutuk, mengintimidasi, dan bahkan menghancurkan kritik Baratnya.

Tak perlulah diungkapkan, laporan tersebut tidak bergantung pada kelompok “teroris”, tetapi pada organisasi hak asasi manusia Palestina yang diakui secara internasional dan kredibel, yang oleh Pemerintah Israel secara sinis dicap sebagai “teroris” yang membuat komunitas hak asasi manusia internasional kecewa. Memang, kelompok-kelompok ini adalah yang pertama mengekspos apartheid Israel di Palestina yang bersejarah.

Sebagai reaksi terhadap kecaman resmi Israel dan Amerika atas laporan tersebut, beberapa orang mengeklaim bahwa mungkin menggunakan “label kontroversial”, seperti apartheid, justru menghambat, bukannya membantu perjuangan Palestina. Akan tetapi, Amnesty tidak menerapkan label politik seperti, katakanlah, “Setan besar”, yang digunakan Teheran untuk menyebut Amerika atau “poros kejahatan” yang digunakan Washington untuk merujuk Iran.

Amnesty juga menghindari jebakan penggambaran analogi, menahan diri dari membandingkan apartheid Israel dengan apa yang ada di Afrika Selatan. Sebaliknya, Amnesty telah intens menggunakan kata “apartheid” sebagai istilah hukum internasional yang berasal dari tahun 1965 dan diabadikan dalam Konvensi Internasional tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial, yang telah ditandatangani AS dan Israel bersama dengan lebih dari 170 negara lain.

Bagi Amnesty, apartheid bukanlah label politik; itu adalah kesimpulan hukum dari analisis mendalamnya sendiri atas bukti-bukti, yang menentang sistem penindasan dan dominasi Israel yang dilembagakan atas orang-orang Palestina, yang telah merampas hak-hak ekonomi dan sosial mereka selama beberapa dekade. Seperti yang dikatakan Paul O’Brien, Direktur Amnesty USA, organisasinya setuju dengan Pemerintahan Biden bahwa, “Israel dan Palestina harus menikmati ukuran kebebasan, keamanan, kemakmuran, dan demokrasi yang sama” dan menegaskan, “Untuk sampai ke sana, sistem penindasan yang ada sekarang harus dibongkar. Bagaimana menuju ke sana tanpa menyebutnya apa adanya. Apartheid.”

Sayangnya, Pemerintah AS dan Barat sejauh ini tidak memiliki pandangan politik ke depan dan keberanian moral, apalagi bertindak melawan apartheid Israel di Palestina yang telah menyejarah sebagaimana yang telah mereka lakukan terhadap apartheid di Afrika Selatan.

Butuh waktu nyaris empat dekade bagi Kongres AS untuk memberlakukan Undang-Undang Anti-Apartheid Komprehensif pada tahun 1986, dan bahkan kemudian, Presiden Ronald Reagan menunda pelaksanaannya setelah hak vetonya dibatalkan. Namun, setelah sepenuhnya diproyeksikan, tekanan AS dan Barat yang lebih luas sangat menentukan dalam membongkar apartheid di Afrika Selatan pada awal 1990-an.

Sayangnya, momen Afrika Selatannya Israel mungkin masih jauh karena Israel justru memperkuat apartheidnya, alih-alih membongkarnya. Akan tetapi, mengutip seorang pemimpin Israel yang terkenal, pesimisme adalah kemewahan yang tak dapat dibeli oleh orang Palestina.

Sisi baiknya, arogansi Israel mengikis simpati Barat dan mengasingkan sekutu tradisional, termasuk banyak anggota komunitas Yahudi Amerika yang berpengaruh. Hal ini karena kolonisasi dan penetrasi yang terus-menerus ke tanah Palestina membuat solusi bagi kedua negara yang diharapkan Barat menjadi usang.

Dengan jumlah orang Palestina dan Israel yang hidup berdampingan hampir sama, masyarakat Israel pada akhirnya harus menjawab pertanyaan tentang dekolonisasi dan kesetaraan dalam realitas satu negara yang terdistorsi ini. Barat pun harus mengambil sikap untuk mengakhiri impunitas Israel.

“Intifadah Persatuan” musim semi lalu, pemberontakan pemuda Palestina dari kedua sisi Garis Hijau, yang mengatasi fragmentasi geografis dan politik untuk mengungkap kekeliruan “negara demokrasi Yahudi” dan menuntut diakhirinya supremasi Yahudi Israel, adalah pratinjau dari hal-hal yang akan datang. Saat pertempuran dalam opini publik Barat berkecamuk, organisasi hak asasi manusia internasional mungkin membantu menggeser keseimbangan demi keadilan di Palestina. Israel mungkin merupakan kekuatan militer dan ekonomi yang tangguh, tetapi itu akan membuatnya kehilangan legitimasi internasional dan itu berjalan dengan sangat cepat.


Penulis: Marwan Bishara

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor Substantif: Nauval Pally Taran
Editor: Teuku Zulman Sangga Buana

Sumber : Al Jazeera

Tags : Amerika SerikatHAMinternasionalisraelkemanusiaanPalestinaPBBsorotan

The author Redaksi Sahih