close

EsaiResonansi

Dunia Membutuhkan Perdamaian untuk Kesehatan dan Kesehatan untuk Perdamaian

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Minggu lalu, saya berbicara dengan Jarno Habicht, perwakilan WHO di Ukraina, saat menerima pasokan kesehatan untuk gudang di Lviv. Dia berbicara tentang biaya kehidupan yang tinggi akibat invasi Rusia terhadap rakyat Ukraina, kerusakan yang ditimbulkan pada rumah sakit, dan dampak mental dan fisik perang terhadap petugas kesehatan dan penduduk sipil.

Namun tragisnya, Ukraina bukan satu-satunya keadaan darurat yang dihadapi dunia saat ini. Di Afghanistan, orang-orang menjual ginjal dan bahkan anak-anak mereka untuk bertahan hidup. Di Tigray, Ethiopia, salah satu blokade terpanjang dan terburuk dalam sejarah, sebagian besar pengiriman makanan, bahan bakar dan obat-obatan ditutup dan wilayah tersebut menghadapi bencana kemanusiaan, yang meliputi kelaparan massal.

Krisis iklim yang memburuk menyebabkan negara-negara terkena berbagai bencana iklim secara bersamaan. Pada minggu yang sama bulan lalu, terumbu karang Australia memutih saat bagian lain negara itu dilanda banjir dahsyat. Dan pandemi Covid-19 berlanjut dengan rekor kasus dan kematian yang terus tercatat di beberapa negara Asia. Demikian juga transmisi intens Omicron (varian BA.1 diikuti oleh BA.2) yang terus memberikan tekanan besar pada sistem kesehatan di seluruh dunia.

Konflik yang meningkat, situasi iklim yang memburuk, dan pandemi yang berkepanjangan secara kolektif telah menyebabkan Jam Kiamat berhenti pada 100 detik menuju tengah malam, yang membuat dunia begitu dekat dengan kiamat yang mengakhiri peradaban sejak penciptaannya (Jam Kiamat) pada tahun 1947. Sangat mudah untuk merasa putus asa tetapi ada hal-hal yang dapat kita lakukan di tingkat mikro dan makro untuk membuat perbedaan.

Untuk mencegah krisis multidimensi yang terjadi saat ini dari berubah menjadi spiral kematian umat manusia, perlu ada upaya bersama dan kreatif untuk membalikkan busur sejarah menuju dunia yang berorientasi pada solusi, lebih sehat, dan berkelanjutan. Sebagian besar manusia ingin hidup di dunia yang bebas dari perang, di mana mereka dan keluarga mereka dapat mengakses pekerjaan yang baik, menyediakan makanan di atas meja, dan memiliki akses ke layanan kesehatan dan sekolah berkualitas.

Meskipun relatif mudah untuk memulai konflik, pencarian perdamaian seringkali agak sulit dipahami karena perang memiliki kebiasaan berputar dan mengarah pada eskalasi yang tidak terduga dan konsekuensi negatif. Perdamaian menopang semua hal baik dalam masyarakat kita. Kita membutuhkan perdamaian untuk kesehatan dan kesehatan untuk perdamaian. Karena perang membuat segalanya menjadi lebih sulit secara eksponensial dan terkadang bahkan tidak mungkin untuk petugas kesehatan, staf WHO, dan mitra kemanusiaan kami di lapangan.

Sadar bahwa perdamaian adalah dasar dari semua pekerjaan kita di bidang kesehatan, pembangunan, dan mengatasi konflik, krisis iklim, serta Covid-19, hari ini saya mengumumkan prakarsa global baru “Perdamaian untuk Kesehatan dan Kesehatan untuk Perdamaian”. Tujuan pertama dan utamanya adalah untuk mendorong dialog baru seputar kesehatan dan perdamaian. Misalnya, pembuatan koridor kemanusiaan sehingga orang dapat mengakses kebutuhan dasar, termasuk makanan bergizi, bahan bakar, dan layanan kesehatan, serta tidak ada fasilitas kesehatan yang ditargetkan secara militer, yang merupakan tren baru yang mengganggu dalam konflik. Saya akan meminta badan-badan PBB lainnya, masyarakat sipil, organisasi olahraga, akademisi dan bisnis, untuk mendukung inisiatif ini, yang pada akhirnya saya bayangkan akan menjadi bagian dari upaya pembangunan perdamaian secara keseluruhan yang membantu orang-orang yang berada pada risiko tertinggi terkena penyakit dan kematian.

Deklarasi Milenium yang sangat progresif–yang dikembangkan pada masa pergantian abad–menguraikan hubungan antara perdamaian, keamanan, pembangunan, dan kesehatan. Perang telah menurunkan perjuangan kita melawan dunia yang memanas dan pandemi Covid-19 menjadi hal yang terabaikan, tetapi untuk mengatasi keduanya dibutuhkan kerja sama internasional. Dan bahkan di dunia yang sangat terpecah, kemajuan masih mungkin terjadi. Misalnya, pada puncak Perang Dingin, Amerika Serikat dan Uni Soviet bekerja sama untuk mencapai pemberantasan cacar, yang tetap menjadi salah satu pencapaian ilmiah terbesar di zaman kita dan memberikan pelajaran bagi tantangan eksistensial lain di zaman kita.

Sementara perang saat ini mendominasi perhatian para pembuat keputusan dan media, pandemi belum berakhir. WHO mengakui ancaman Covid-19 yang sedang berlangsung dan bekerja dengan negara-negara untuk melacak virus dan memastikan bahwa semua peluang untuk meningkatkan kekebalan populasi telah diambil. Tujuan Bintang Utara untuk memvaksinasi 70 persen populasi benar-benar dapat dilakukan dan saya senang melihat negara-negara termasuk Vietnam, Pakistan, dan Nigeria mencerminkan bahwa kemajuan mungkin terjadi jika sumber daya dan upaya ditargetkan secara efektif.

Secara bersamaan, penting untuk memperkuat sistem kesehatan, sehingga negara-negara dapat mengejar banyak masalah kesehatan yang telah mengalami kemunduran, sambil juga mempersiapkan diri untuk berbagai kekhawatiran di masa depan dan potensi pandemi baru. Sementara negara-negara kaya meluncurkan “booster kedua” –dosis keempat secara efektif– beberapa kelompok yang tidak kompeten dan/atau lalai di negara-negara yang sama menyarankan bahwa vaksinasi dengan standar seperti itu tidak sepadan. Bagaimanapun, pandemi dan tantangan yang dihasilkan terkait dengan kekacauan rantai pasokan tetap menjadi ancaman, tidak hanya bagi kesehatan, tetapi juga perdamaian dan keamanan.

Demikian pula, krisis iklim mungkin tetap menjadi tantangan eksistensial terbesar dan paling kompleks di zaman kita yang membutuhkan tindakan tak terbatas. Dunia yang memanas, secara umum, buruk bagi kesehatan, dengan tujuh juta orang meninggal setiap tahunnya hanya karena polusi udara. Minggu ini, WHO merilis panduan polusi udara terbaru, yang menyoroti bahwa lebih dari 110 negara kini memantau udara yang dihirup warganya. Ini pertanda baik bahwa negara-negara berinvestasi dalam teknologi ini tetapi tingkat polusi di udara menunjukkan perlunya perubahan transformatif dari bahan bakar fosil, demi kelangsungan hidup umat manusia. Dengan kenaikan harga bahan bakar secara eksponensial, para pemimpin memiliki peluang sempurna untuk bergerak cepat menuju energi terbarukan.

Ada pelajaran dari pandemi tentang bagaimana inovasi ilmiah dapat menyelamatkan nyawa dan melindungi sistem kesehatan. Tetapi hal ini berlaku hanya jika setiap orang memiliki akses. Ini juga relevan untuk ruang iklim karena penting untuk membuat rencana sekarang sehingga teknologi dan pengetahuan yang dapat mengubah keadaan dibagikan secara efektif untuk membantu mencegah bencana global.

Konflik, krisis iklim, dan Covid-19 semuanya berkontribusi terhadap lonjakan besar harga pangan dan bahan bakar, serta inflasi, yang bagi banyak orang membuat kesehatan jauh dari jangkauan. Di Tanduk Afrika dan sebagian Sahel, kelaparan bahkan berpotensi terjadi sejauh mata memandang. Sebagai bagian dari inisiatif perdamaian, sangat penting untuk memastikan bahwa akses ke makanan berkualitas dan bergizi juga merupakan kebutuhan dasar, di samping fasilitas dasar lainnya seperti kesehatan dan pendidikan. Apapun krisisnya, saya bangga bahwa WHO selalu berada di garis depan berjuang untuk menyelamatkan nyawa dan bekerja demi kesehatan untuk semua untuk semua orang, di mana saja.

Penulis: Tedros Adhanom Ghebreyesus
Ia adalah Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Al Jazeera

Tags : bumiglobalinternasionalkemanusiaankesehatanlingkunganmanusiamasa depan manusiasorotanWHO

The author Redaksi Sahih