close

Opini

Tak Ada Ruang untuk Provokasi: Pembakaran Al-Qur’an di Swedia adalah Hasutan Kebencian

Sumber Foto: Reuters/Arab News

Ujaran kebencian mencakup berbagai bentuk ekspresi yang menghasut, mempromosikan, atau membenarkan kebencian, kekerasan, dan diskriminasi terhadap seseorang atau sekelompok orang karena berbagai alasan.

Di Swedia, ujaran kebencian menimbulkan bahaya besar bagi kohesi masyarakat demokratis, perlindungan hak asasi manusia, dan supremasi hukum.

Rencana oleh kelompok sayap kanan, anti-imigran, anti-Islam Swedia Stram Kurs, dipimpin oleh Rasmus Paludan, untuk membakar Al-Qur’an di bulan Ramadan, bertentangan dengan hukum sipil negara yang berdaulat dan nilai-nilainya.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi telah menyatakan kecamannya atas tindakan kelompok sayap kanan yang sengaja memprovokasi dan menghasut kebencian terhadap Muslim.

Kerajaan menekankan pentingnya upaya bersama untuk menyebarkan nilai-nilai dialog, toleransi dan koeksistensi, menolak kebencian, ekstremisme dan pengucilan, dan mencegah penyalahgunaan semua agama dan kesucian.

Arab Saudi selalu tertarik untuk menghormati budaya dan agama dan bersama-sama mendirikan organisasi internasional di bawah Pusat Dialog Antaragama.

The King Abdullah bin Abdulaziz International Center for Interreligious and Intercultural Dialogue didirikan pada tahun 2012 oleh Arab Saudi, Austria dan Spanyol, dengan Vatikan sebagai anggota pendiri pengamat.

Pusat ini berlokasi di Wina dan berusaha untuk memajukan proses dialog dan pemahaman di antara para pengikut berbagai agama dan budaya. Itu juga untuk  mempromosikan budaya menghormati keragaman dan menetapkan aturan keadilan dan perdamaian di antara bangsa-bangsa dan masyarakat. Dewan direksinya terdiri dari para pemimpin agama, termasuk Islam, Kristen, Yahudi, Buddha, dan Hindu.

Di masa lalu, kita telah melihat kampanye sengit, baik melalui media tradisional atau baru, untuk melemahkan umat Islam; gagasan yang bermasalah karena muslim mewakili lebih dari 1,5 miliar populasi dunia. Kampanye-kampanye ini dilakukan secara terbuka dengan sikap permusuhan dan, dalam banyak kasus, di bawah apa yang disebut demokrasi atau kebebasan berekspresi.

Anehnya, kebebasan berpendapat seharusnya untuk kepentingan kemanusiaan dan didasarkan pada nilai-nilai beradab yang menghormati orang lain dan agama mereka, hidup berdampingan tanpa pembedaan atau prasangka terhadap ras, atau merusak simbol-simbol agama atau membuat mereka diejek.

Di masa lalu, interpretasi kebebasan berekspresi ini diungkapkan melalui 12 karikatur Nabi Muhammad yang diterbitkan di surat kabar Denmark Jyllands-Posten pada 30 September 2005.

Pada 10 Januari 2006, surat kabar Norwegia Magazinet, surat kabar Jerman Die Welt, surat kabar Prancis France Soir dan surat kabar lain di Eropa menerbitkan ulang gambar tersebut. Publikasi mereka melukai perasaan sebagian besar umat Islam dan disambut dengan gelombang besar kecaman di berbagai tingkat politik dunia Muslim.

Bentuk lain dari menghasut kebencian terhadap umat Islam adalah melalui serangan terhadap tempat-tempat ibadah, seperti serangan teror Masjid Christchurch di Selandia Baru pada tahun 2019 oleh Brenton Harrison Tarrant, seorang teroris Australia. Dia membunuh lebih dari 51 Muslim di dua masjid.

Tindakan demagogis semacam itu tidak melayani nilai-nilai perdamaian, koeksistensi, dan dunia yang beradab. Sebaliknya, mereka akan membawa kita kembali ke zaman kegelapan dengan dalih kebebasan berekspresi.

Kekejaman tersebut tidak akan terjadi jika ada peraturan dan undang-undang yang mengkriminalisasi tindakan keji tersebut, yang akan menimbulkan lebih banyak reaksi dan kerusuhan, atau bahkan lebih buruk, seperti kasus penyerbuan kantor Charlie Hebdo di Paris pada tahun 2015.

Namun, kita tidak boleh melupakan tanggung jawab surat kabar ketika mereka menerbitkan kartun yang menghina Nabi Muhammad.

Dalam kasus Charlie Hebdo, Arab Saudi mengutuk kedua pihak, meminta pertanggungjawaban majalah dan penyerang, yang menyebabkan kematian 12 orang dan melukai 11 lainnya.

Janganlah kita lupa bahwa gambar-gambar ini adalah tindakan terorisme terhadap lebih dari 1,5 miliar Muslim.

Kemanusiaan terhuyung-huyung karena pandemi. Meskipun dunia masih berjuang untuk mengatasinya, sisi positifnya adalah memungkinkan orang melupakan perbedaan agama, bahasa, dan ras, dan bergabung bersama untuk menghadapi ancaman Covid-19. Upaya ini harus diarahkan untuk memerangi kefanatikan dan retorika dan tindakan islamofobia.

Dunia mungkin akan segera menghadapi kekurangan pangan akibat perang Rusia-Ukraina, yang menyerukan upaya bersama untuk menyelesaikan konflik secara damai. Dengan budaya, ras, dan agama yang berbeda, dunia harus memikirkan masa depan anak-anaknya dan menghindari konflik lebih lanjut yang memecah belah upaya dan menciptakan bencana.

Teroris dan penjahat yang tidak menghormati agama dan budaya lain, dan yang berusaha mengobarkan perbedaan dan menyeret dunia ke dalam perang agama, tidak boleh diberi ruang untuk secara bebas mengungkapkan laporan mereka dengan sedikit atau tanpa memperhatikan konsekuensi dari tindakan mereka.

Penulis: Dr. Hamdan Al- Shehri
Ia adalah seorang analis politik dan sarjana hubungan internasional.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Nauval Pally Taran

Sumber: Arab News

Tags : Al-Qur`aneropaislamofobiamuslimswedia

The author Redaksi Sahih