close

Opini

Alasan dan Tujuan Kekerasan Israel

Sumber Foto: Aljazeera

Ramadan yang baru, serangan yang baru juga terhadap jemaah Palestina di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki. Dalam menjelaskan serangan Israel, mayoritas politisi Eropa-Amerika, analis media, dan komentator, sebagai contoh dalam laporan CBC yang dapat diprediksi ini, menekankan “ketegangan tinggi” yang datang bersamaan dengan pertemuan tiga peristiwa keagamaan besar, dan membingkai tindakan Israel sebagai balasan terhadap “serangan teroris Palestina” di empat Kota Israel.

Orang-orang Palestina terbiasa mendengar penjelasan semacam ini yang pada dasarnya menyajikan gambaran yang menyimpang dari konflik agama yang disebabkan oleh ideologi politik Islam dan kefanatikan, intoleransi, dan kebencian mereka terhadap orang Yahudi. Orang-orang Palestina, yang pada dasarnya membela hak mereka untuk hidup di tanah yang telah mereka sebut rumah selama beberapa generasi, selama berabad-abad, dicap oleh Israel dan sekutu Eropa-Amerikanya sebagai orang-orang yang kejam, penuh kebencian, emosional, irasional, dan terbelakang yang terus menerus menyebabkan siklus kekerasan.

Di bawah kapal ideologi aneh Israel dan Euro-Amerika, kecanggihan politik, dan narasi ahistoris, terdapat realitas tentang penaklukan pemukim-kolonial. Alasan mengapa Israel melancarkan serangan terbaru ini adalah alasan yang sama yang telah diluncurkan begitu banyak sebelumnya dan akan menjadi alasan serangan mereka yang akan datang: Negara Israel dibangun di atas dasar kedaulatan kolonial pemukim.

Tertanam di fondasi negara Israel, yang terus menjiwai tindakan dan kebijakannya, terlepas dari partai politik atau koalisi mana yang berkuasa, adalah gagasan bahwa Israel, sebagai negara bangsa mayoritas Yahudi, harus mengamankan dan memperluas kendali kedaulatan tertinggi atas wilayah tanah Palestina yang bersejarah tersebut. Inilah penyebab dan tujuan kekerasan Israel.

Penyebabnya karena kekerasan Israel muncul dari proyek modernitas kolonial dan mereplikasinya di Palestina. Zionisme awalnya didorong oleh keinginan untuk melindungi orang-orang Yahudi Eropa dari kengerian anti-semitisme Eropa. Namun, segera setelah keinginan ini mengambil jalan kolonisasi pemukim dan mempraktekkan kekerasan pemukim-kolonial di Palestina yang dimulai pada awal abad ke-20, hal tersebut menyebabkan terjadinya pembentukan kedaulatan kolonial-pemukim, yang tentu saja tertinggi dalam logika dan bentuknya.  Ini juga merupakan tujuan kekerasan Israel karena kedaulatan tertinggi atas seluruh tanah Palestina yang bersejarah belum secara definitif dijamin untuk Israel. Perlawanan Palestina masih menghadang.

Kekerasan Israel

Dalam karya ilmiah saya, saya berpendapat bahwa tidak relevan apakah polisi, tentara, pemukim, atau politisi Israel percaya bahwa mereka hanya menggunakan kekerasan untuk “menahan kerusuhan”, “menegakkan hukum dan ketertiban”, “melindungi warga sipil Israel”, “mempertahankan status quo tempat-tempat suci”, dan seterusnya.

Untuk mencapai maksud dan motivasi yang diproklamirkan ini, tidak perlu menyerang seorang wanita dari belakang dengan tongkat polisi saat dia memfilmkan penodaan tempat-tempat suci umat Islam; mendorong dan menendang pria tua dengan kasar seolah-olah mereka adalah ternak; menangkap anak-anak dan mengelilingi seorang anak yang bersendirian dengan selusin polisi Israel bersenjata seolah-olah dia adalah penjahat yang super jahat; memecahkan jendela kaca patri dan merusak dinding berusia berabad-abad di Masjid Al-Aqsa; menembakkan gas air mata, granat kejut, dan peluru karet berlapis baja ke arah jemaah di dalam masjid; mencegah ambulans menjangkau sekitar 158 orang yang terluka; menyerang staf medis yang membantu yang terluka di dalam kompleks; menyerang seorang jurnalis foto yang mendokumentasikan tindakan Israel; menangkap setidaknya 450 orang Palestina dan kemudian melanjutkan dengan kekerasan menyerang kerabat mereka yang pergi menunggu mereka di luar penjara Israel, dan daftarnya terus bertambah.

Baca juga: Pembunuhan Besar-besaran Israel Tak Akan Melumpuhkan Perlawanan Palestina

Tindakan kekerasan ini bukan tentang keamanan, hukum dan ketertiban, atau mempertahankan status quo. Itu semua berasal dari dorongan Israel untuk menegaskan kedaulatan tertinggi Israel atas Palestina. Pesan dari tindakan kekerasan ini adalah: Israel memiliki penghakiman terakhir atas hidup dan mati warga Palestina, dan tidak ada konsekuensi serius bagi warga Israel dan tidak ada jalan nyata bagi warga Palestina setelah penghakiman itu diputuskan, yang kadang-kadang datang secara tiba-tiba.

Aspirasi menuju kekuasaan tertinggi ini lazim di seluruh politik dan masyarakat Israel dan telah berlangsung selama beberapa waktu. Hampir setahun yang lalu Israel melancarkan serangan militer yang mengerikan di Jalur Gaza setelah peristiwa serupa yang terjadi hari ini: pengusiran warga Palestina dari rumah mereka dan penodaan tempat ibadah muslim. Dari 10 Mei hingga 21 Mei 2021, 256 warga Palestina tewas, termasuk 66 anak-anak, dan hampir 2.000 warga Palestina terluka, termasuk lebih dari 600 anak-anak, 400 wanita, dan 1.000 pria. Kerusakan infrastruktur parah: Sekitar 2.000 unit rumah hancur atau rusak parah; 15.000 unit rumah mengalami kerusakan; beberapa fasilitas dan infrastruktur air dan sanitasi rusak (menyebabkan sekitar 800.000 orang tidak memiliki akses reguler ke air bersih), 58 fasilitas pendidikan, sembilan rumah sakit, dan sembilan belas pusat kesehatan primer semuanya mengalami kerusakan. Diperkirakan ada kerusakan senilai $89 juta pada sektor energi, pertanian, dan industri. Sekali lagi, tindakan kekerasan ini jelas tidak proporsional dan tidak perlu untuk tujuan yang dicanangkan yaitu “keamanan Israel”. Mereka muncul dari dan dimaksudkan untuk memperkuat dan mencapai kekuasaan kedaulatan Yahudi Israel yang total dan absolut atas Palestina.

Dorongan menuju kedaulatan tertinggi ini menjelaskan mengapa semua kehancuran ini hanya terjadi dalam 11 hari, yang menumpuk di atas rangkaian panjang kekerasan Israel, tidak memuaskan mayoritas publik Israel. Ketika gencatan senjata mulai berlaku, sebuah jajak pendapat yang diterbitkan di Channel 12 Israel “menunjukkan bahwa 72 persen orang Israel berpikir kampanye udara di Gaza harus dilanjutkan, sedangkan 24 persen mengatakan Israel harus menyetujui gencatan senjata.” Orang Israel mengomunikasikan berbagai ekspresi dan pernyataan, dari acuh tak acuh hingga euforia, atas keinginan mereka untuk terus melepaskan mesin perang Israel. Banyak video muncul di media sosial tentang warga sipil Israel yang menari dan merayakan serangan gencar di Gaza dan kekerasan terhadap warga Palestina di mana-mana, meneriakkan “Matilah orang Arab,” dan “Semoga desa Anda terbakar,” dan menunjukkan pengabaian umum atas kematian dan kehancuran Palestina sebagai sebuah bangsa.

Ketika dehumanisasi orang Palestina ini muncul di media arus utama dan wacana publik di dalam ruang Israel dan Eropa-Amerika, hal itu dibingkai dengan cara yang normal. Misalnya, tahun lalu dalam laporan New York Times, keinginan mayoritas orang Israel untuk melanjutkan serangan di Gaza dibingkai sebagai orang Israel hanya menginginkan “kesimpulan akhir” untuk “situasi yang sangat tidak menyenangkan”, dan “kemenangan yang menentukan melawan Hamas”.

Bahkan ketika orang Israel menyatakan keinginan genosida terhadap orang Palestina di Jalur Gaza, ketika orang Israel menyatakan, “Pemerintah harus menghapus Gaza sekali dan untuk selamanya,” bahkan dalam situasi itu, program berita malam utama CBC, The National, menemukan cara untuk membersihkan dan menampilkan ekspresi dari dorongan genosida dan eliminasi ini. Dalam narasi lemah mereka, New York Times menyajikan kutipan Israel sebagai orang Israel yang frustrasi yang hanya menginginkan kedamaian dan ketenangan; CBC membingkai pernyataan genosida sebagai ketakutan orang Israel yang menginginkan keamanan dan amarah yang dapat dimengerti. Kedua narasi tersebut tidak menawarkan cara untuk mengungkapkan realitas kekerasan, melainkan mereka sendiri berpartisipasi dalam penyembunyian realitas itu. Narasi orientalis, rasial, dan kekerasan ini adalah bagian dari operasi kekerasan penjajah-kolonial, dan dengan demikian, mereka tidak dapat mengungkapkannya.

Di situlah kita hari ini, masih di tempat yang sama selama beberapa dekade: wacana internasional arus utama dan dominan berfokus pada gangguan dan gambaran terdistorsi tentang apa yang terjadi di Palestina, sementara Israel terus melakukan kekerasan yang disebabkan oleh dan diarahkan pada tujuan kedaulatan tertinggi.

Ini adalah bentuk kedaulatan yang tidak ada hubungannya dengan agama Yudaisme dan tradisi Yahudi yang kompleks dan kaya. Sebaliknya, mengikuti logika modernitas kolonial, bentuk kedaulatan ini, mirip dengan negara-negara Eropa-Amerika (neo) kolonial dan pemukim-kolonial seperti Amerika Serikat, berusaha untuk membangun semacam kekuatan yang beragam budaya dan agama di seluruh sejarah manusia yag ditujukan hanya untuk para dewa: semacam kekuatan yang memungkinkan entitas untuk bertindak dengan impunitas karena itu adalah hakim pertama dan terakhir.

Serangan terbaru di kompleks Masjid Al-Aqsa ini tidak ada hubungannya dengan bentrokan Muslim-Yahudi dan lebih berkaitan dengan bentuk kedaulatan yang mencoba untuk mengamankan dan membangun kekuatan seperti dewa untuk pemukim kebangsaan kolonial tertentu. Selama proyek Israel didorong oleh aspirasi menuju kekuasaan tertinggi dan kedaulatan atas Palestina, maka kami akan menulis tentang serangan Israel terhadap jemaah Palestina selama bertahun-tahun yang akan datang. Tidak kurang dari transformasi mendasar dalam logika dan struktur modernitas kolonial akan mencegah apa yang pada saat ini, hasil yang tak terelakkan: lebih banyak kematian dan kehancuran bagi rakyat Palestina.

Penulis: Mark Muhannad Ayyash
Ia adalah Associate Professor Sosiologi di Mount Royal University di Calgary, Kanada.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Al Jazeera

Tags : israelkekerasankonflikkriminalmuslimPalestinaPerangyahudi

The author Redaksi Sahih