close

Opini

Cinta Segitiga Iran-Rusia-Israel Goyah di Bawah Ketegangan Ukraina

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Hubungan Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatullah Khamenei dengan sekutu terdekatnya, Vladimir Putin, telah melalui masa yang rumit. Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett juga telah berjuang untuk mempertahankan kasih sayang Rusia sambil berusaha untuk tidak memutuskan jembatan hubungannya dengan negara-negara NATO.

Baru-baru ini dilaporkan bahwa sekutu paramiliter Teheran di Irak mengirim sejumlah besar senjata untuk membantu pasukan Rusia yang berjuang di Ukraina. Seorang komandan Hashd Al- Shaabi mengatakan granat berpeluncur roket (Rocket-Propelled Granade/RPG), rudal anti-tank, dan sistem peluncur roket telah melintasi titik perbatasan yang dia kendalikan dalam perjalanan ke Rusia. “Apa pun yang anti-AS membuat kami bahagia,” katanya.

Hal itu menimbulkan tanggapan animasi yang dapat diprediksi dari Ukraina, memaksa Teheran untuk menyangkal berita itu. Namun demikian, boneka Iran di Damaskus terus maju dengan pengerahan ribuan tentara bayaran Suriah dalam konflik Ukraina, termasuk beberapa dari divisi elit rezim. Sementara itu, Iran baru-baru ini menangkap seorang politisi Afghanistan dan menuduhnya mengeksploitasi wilayah Iran untuk merekrut pejuang Ukraina.

Alasan utama ketidaknyamanan Teheran adalah curahan simpati untuk Ukraina di antara masyarakat Iran biasa. Retorika kosong selama beberapa dekade tentang membela orang-orang yang tertindas dan terjajah kembali menghantui para ayatullah. Seperti yang dikatakan oleh seorang ibu dari pusat kelas pekerja di Teheran: “Kekuatan intimidasi itu telah membunuh anak-anak dan wanita di Ukraina.”

Duta Besar Ukraina untuk Teheran menyambut baik solidaritas ini. “Ketika saya bepergian dengan mobil yang membawa bendera Ukraina dan kami berhenti di jalan, publik terkadang berteriak dan memberi isyarat dukungan mereka untuk kemenangan Ukraina pada akhirnya,” katanya. Namun, dia menambahkan dengan sedih, “Saya belum pernah melihat dukungan dari Republik Islam itu sendiri.”

Khamenei yang cemburu harus hidup dengan kenyataan bahwa Iran selalu berada di urutan kedua di belakang Israel dalam hal kasih sayang Moskow. Para ayatullah tersinggung karena Putin membiarkan Israel mengebom posisi Iran di Suriah, sementara Bennett dan pendahulunya, Benjamin Netanyahu, telah dipuji di Moskow. Israel adalah rumah bagi jumlah terbesar orang Yahudi Rusia di dunia, yang terdiri dari 15 persen dari populasi Israel, dan kedua negara biasanya saling menunjukkan “persaudaraan”—bahkan “tetangga”—sebagai negara, mengingat kehadiran Rusia di Suriah. Jika peperangan besar Israel-Iran pernah pecah, jelas pihak mana yang akan dipilih Putin.

Namun, seperti halnya dengan Iran, konflik Ukraina telah secara besar-besaran memperumit hubungan Israel dengan Rusia. Jelas, menduduki dan menindas orang yang berdaulat dan merebut tanah mereka adalah bisnis yang biasa bagi Israel, tetapi mereka tetap berada di bawah tekanan besar-besaran Barat untuk bersekutu dengan NATO. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky membuat parlemen di tempat lain menangis, tetapi setelah berbicara kepada Knesset, dia dengan singkat diberi tahu, “Beraninya Anda membandingkan penderitaan Anda dengan berapa banyak yang telah kami alami!”

Sementara AS melemparkan tuduhan genosida dan kejahatan perang di Moskow, Israel menolak menyinggung Rusia.

Israel telah berusaha untuk tetap mendukung Kremlin dengan tidak mengirim senjata ke Ukraina atau berpartisipasi dalam sanksi (global). Akan tetapi, Israel masih menerima surat diplomatik yang tajam dari Moskow bahwa perbuatan tersebut tidak menunjukkan cinta yang cukup kepada Ibu Rusia. Ketika Israel mengisyaratkan bahwa mereka dapat mengirim helm ke Kyiv, Duta Besar Rusia di Tel Aviv memperingatkan bahwa Moskow akan merespons “serupa,” dan menuduh Israel mencoba mengalihkan perhatian dari tindakan kerasnya di Yerusalem.

Memanfaatkan ketegangan ini, delegasi perdagangan Iran mengunjungi Moskow minggu lalu dan menandatangani janji untuk meningkatkan perdagangan tahunan menjadi $10 miliar, bersama dengan prospek Rusia menjual senjata yang semakin canggih ke Teheran.

Dengan melemahnya Rusia, para ayatullah takut kehilangan pemandu sorak utama mereka di Dewan Keamanan PBB. Sebagai analis, Mohanad Hage Ali dari Carnegie Middle East Center mencatat: “Jika rezim Putin tidak stabil, itu memiliki implikasi besar bagi Iran, khususnya di Suriah.”

Namun, status Iran dan Rusia sebagai sesama negara paria yang berusaha menghindari sanksi global adalah titik awal yang lemah untuk hubungan yang indah. Moskow dan Beijing takut akan penyebaran militansi Islam di seluruh Asia Tengah, dan yang paling dirugikan adalah Iran yang menjadi teokrasi bersenjata nuklir bergaya Korea Utara di depan pintu mereka.

Demikian juga, hubungan kompleks Turki dengan Rusia telah menjadi lebih berbelit-belit, mengingat keanggotaan NATO dan hubungan dekat dengan Ukraina, tetangga maritim. Turki telah menghalangi pengiriman dari jalur Laut Hitam Rusia dan menutup wilayah udaranya untuk pesawat Rusia yang terbang dari Suriah, untuk membendung aliran tentara bayaran. Masih harus dilihat bagaimana Moskow akan menanggapi penerima sistem senjata Rusia baru-baru ini.

Sementara Iran melihat Suriah sebagai jembatan untuk perang gila melawan dunia yang beradab, Rusia ingin Suriah stabil sehingga dapat membuat pengembalian investasi besar-besaran. Destabilisasi Iran di seluruh wilayah membatasi aspirasi Rusia untuk menjadi kekuatan regional bersamaan dengan merusak hubungan dengan negara-negara Teluk .

Dalam menyabotase kemajuan baru-baru ini tentang kesepakatan nuklir, yang bertujuan untuk mengabaikan Barat, Putin hampir tidak mempertimbangkan kepentingan strategis Iran—yang mengarah ke serangan Rusia dari segmen reformis media Iran.

Anehnya, AS tampaknya tidak menyadari implikasi kebetulan dari isolasi Rusia yang melemahkan Iran. Sinyal Amerika bahwa mereka dapat menyetujui penghapusan daftar terorisme Pengawal Revolusi telah mendorong Iran untuk mendorong pemotongan sanksi anti-terorisme lainnya. Eksodus Rusia dari Suriah menusuk ambisi Assad dan Khamenei untuk merebut kembali Idlib dan Suriah timur secara berdarah, sehingga membuang harapan Teheran untuk mengonsolidasikan wilayah-wilayah ini dalam koridor kendalinya hingga ke Mediterania.

Jika Barat menyadari tujuannya bahwa “Putin tidak terlihat menang di Ukraina,” ini mengirimkan pesan ke negara-negara pendudukan predator di tempat lain bahwa mengabaikan hukum internasional tidak dapat dibiarkan begitu saja.

Di Mariupol, orang-orang Ukraina yang berani berjuang sampai pria terakhir—dan wanita—untuk mempertahankan setiap inci wilayah mereka. Perjuangan mereka sama dengan perjuangan orang Lebanon, Irak, Palestina, dan Suriah dalam melawan tirani, pendudukan, dan dominasi asing.

Dalam hubungan tiga arah yang aneh, tiga kekuatan pendudukan utama di planet ini—Iran, Israel, dan Rusia—mendapat untung dari tindakan destabilisasi satu sama lain, dengan konflik Ukraina yang tidak berbuat banyak untuk menghalangi Tel Aviv dan Teheran bersaing untuk mendapatkan kasih sayang Putin. Kesediaan dunia yang semakin meningkat untuk bertindak di sisi keadilan, kebebasan, dan kedaulatan nasional mungkin memiliki efek paradoks yang menyatukan negara-negara paria yang berperang ini menjadi lebih dekat.

Penulis: Baria Alamuddin
Ia adalah jurnalis dan penyiar penerima penghargaan di Timur Tengah dan Inggris. Dia adalah editor dari Media Services Syndicate dan telah mewawancarai banyak kepala negara

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

Tags : amerikairanisraelkonflikPerangpolitikrusiaukraina

The author Redaksi Sahih