close

Dunia TengahKabar Internasional

Jemaah Memenuhi Masjidil Haram dan Masjid Nabawi untuk Salat Malam Ramadan

Sumber Foto: Arab News

SAHIH.CO, MAKKAH – Jemaah memadati Masjidil Haram Makkah dan Masjid Nabawi Madinah untuk salat pada malam hari ke-27 Ramadan.

Malam itu, dianggap oleh banyak orang sebagai Lailatul Qadr—malam Islam yang diberkati—terlihat pengunjung Dua Masjid Suci mengisi sebagian besar ruang yang disediakan untuk salat.

Otoritas masjid mengatakan mereka memiliki rencana untuk memperluas masjid, yang merupakan situs tersuci pertama dan kedua Islam.

Menjelang hari ke-29 Ramadan adalah waktu sibuk lainnya bagi para penyelenggara karena para imam mengakhiri pembacaan Al-Qur’an yang mereka mulai pada hari pertama bulan suci.

Kepresidenan Umum Urusan Dua Masjid Suci, melalui Badan Pelayanannya, menyediakan segala fasilitas bagi jemaah, mulai dari mempermudah pembukaan pintu dan mengatur masuknya jemaah ke lokasi. Selain pembukaan koridor dan alun-alun masjid, pengoperasian eskalator menuju masjid dan rooftop, serta penyediaan air zamzam dengan lemari pendingin dan layanan bimbingan untuk menciptakan suasana ibadah yang menyenangkan.

Selain itu, Ditjen Kesehatan Makkah membenarkan adanya peningkatan persiapan untuk sepuluh hari terakhir bulan suci Ramadan yang diperkirakan akan berdampak pada peningkatan jumlah jemaah.

Pihak berwenang mengatakan bahwa mereka akan terus memberikan layanan preventif, kuratif, dan rawat jalan kepada jemaah melalui rumah sakit dan pusat perawatan kesehatan primer di Makkah dan pusat perawatan kesehatan di Masjidil Haram.

Ini dilakukan sebagai implementasi dari rencana yang disiapkan oleh pihak berwenang, yang mencakup tindakan pencegahan, prosedur penyelidikan epidemiologi, dan respons terhadap penyakit menular dari dimensi epidemiologis.

Juru bicara resmi departemen kesehatan wilayah itu, Hamad bin Faihan, mengatakan kepada Arab News bahwa 18.000 praktisi bekerja sepanjang waktu untuk memberikan layanan terbaik kepada peziarah dan memastikan kenyamanan mereka, menggarisbawahi peningkatan dan peningkatan layanan.

Faihan mengatakan bahwa ada rencana terpadu untuk memberikan perawatan kesehatan bagi para peziarah melalui sepuluh rumah sakit, King Abdullah Medical City, dan pusat perawatan kesehatan primer yang terletak di dalam koridor masjid suci.

Juru bicara itu mengatakan bahwa rumah sakit Makkah beroperasi penuh selama Ramadan, serta pusat kesehatan baru di Masjidil Haram dan dua pusat yang sebelumnya bekerja untuk memberikan perawatan kesehatan untuk kasus-kasus darurat. Ini selain Rumah Sakit Darurat Al-Haram dan pusat perawatan kesehatan permanen di Makkah dan EMT  (tim medis darurat) yang ditempatkan di sekitar area utama.

Direktorat Jenderal Pertahanan Sipil mengintensifkan pemeriksaan preventif dan patroli keamanan di ibu kota suci selama sepuluh hari terakhir Ramadan, yang akan berlangsung hingga Idulfitri. Hal ini untuk meningkatkan keselamatan preventif dan memastikan bahwa persyaratan keselamatan dan sistem proteksi kebakaran terpenuhi dan tidak ada hambatan di dalam jalur darurat.

Direktorat menekankan komitmennya terhadap keselamatan lift dan eskalator dan ketersediaan titik berkumpul yang aman di luar fasilitas untuk mencapai tingkat keamanan tertinggi dan untuk mengurangi kecelakaan.

Pada gilirannya, Badan Layanan di kota madya ibu kota suci, yang diwakili oleh Departemen Kebersihan Umum, telah bersiap untuk melakukan pekerjaan darurat untuk mengantisipasi hujan yang diperkirakan selama beberapa hari ini di Makkah.

Mohammed Bahareth, wakil sekretaris Badan Layanan di kota madya ibu kota suci, menegaskan dalam koordinasi sebelumnya dengan pihak berwenang, bahwa mereka telah meningkatkan jumlah tim dan peralatan yang ditunjuk untuk membersihkan genangan air hujan dan menindaklanjuti tempat-tempat di mana air berkumpul.

Dia menambahkan bahwa tim dipersiapkan secara intensif dan didukung dengan sejumlah besar pekerja dan peralatan—memantau lingkungan, aliran lembah, dan lingkungan pegunungan, dan mendistribusikan tenaga kerja ke sub-kota madya untuk melakukan pekerjaan di lapangan.

Pusat Relawan Pramuka Bader Direktorat Jenderal Pendidikan di Makkah memberikan layanannya kepada para peziarah, terutama pada malam ke-27, bekerja sama dengan Kepresidenan Umum dan Pasukan Keamanan Masjidil Haram di Makkah, dengan memanfaatkan semua tenaga kerja pusat tersebut—dari para pemantau hingga pemimpin mereka—secara teratur selama sepuluh malam terakhir.

Dengan memberikan layanan ini, para pekerja menegaskan semangat pemuda Saudi untuk melayani orang lain, cinta mereka untuk pekerjaan sukarela, dan bahwa mereka melayani sebagai panutan bagi sesama warga yang menghargai layanan Dua Masjid Suci dan pengunjung mereka.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

The author Redaksi Sahih