close

Opini

Janji Iklim Palsu Negara Kaya

Sumber Foto: Arab News

Pandemi mendatangkan malapetaka bagi pertanian Afrika, menghambat pertumbuhan produk domestik bruto, dan membebani anggaran pemerintah. Perang di Ukraina sekarang juga mengancam makin buruknya keadaan, termasuk mengganggu pasokan makanan, dan menambah tekanan inflasi. Akan tetapi, ketika guncangan ini berlalu, banyak negara Afrika masih akan berjuang dengan dampak perubahan iklim—dan dengan kegagalan negara maju untuk menjaga komitmen mereka untuk membantu benua itu mengatasinya.

Meskipun berkontribusi paling sedikit terhadap pemanasan global, Afrika adalah benua yang paling rentan terhadap dampaknya—sebuah kenyataan yang menjadi mustahil untuk diabaikan, karena cuaca ekstrem memperburuk kerawanan pangan dan menghancurkan mata pencaharian. Namun, sebagian besar negara Afrika tidak memiliki ruang fiskal untuk berinvestasi secara memadai dalam beradaptasi bahkan sebelum pandemi. Sekarang, banyak yang berada di ambang kesulitan utang.

Aksi iklim adalah topik utama pada pertemuan musim semi baru-baru ini dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia. Namun, entah bagaimana, kegagalan abadi dunia untuk memenuhi komitmen pendanaan iklimnya—dimulai dengan $100 miliar yang dijanjikan untuk diberikan oleh negara maju kepada rekan-rekan mereka yang sedang berkembang setiap tahun dari 2020 hingga 2025—tidak mendapatkan perhatian yang layak.

Pada 2019, satu dekade setelah janji itu dibuat, negara-negara kaya mengeklaim bahwa mereka mendekati target, setelah memobilisasi $79,6 miliar. Namun angka yang agak mengecewakan ini kontroversial, dengan banyak yang percaya bahwa jumlahnya meningkat atau bahwa sejumlah uang dihitung dua kali. Kenyataannya, akumulasi defisit dari berbagai janji terkait iklim sejak 2009 mungkin sudah mendekati $1 triliun—dan angka itu akan terus bertambah. Sekarang diperkirakan kontribusi tahunan tidak akan mencapai $100 miliar hingga tahun 2023.

Hanya sebagian kecil dari dana ini akan masuk ke Afrika. Antara 2016 dan 2019, negara-negara Afrika menerima sekitar $20 miliar per tahun dari janji $100 miliar yang belum terpenuhi. Dan sumber pendanaan lainnya hampir tidak bisa menutupi. Hanya 37 persen dari portofolio Dana Iklim Hijau—$3,3 miliar—diinvestasikan di Afrika. Dan Dana Negara Terbelakang, yang mendukung sebagian besar negara-negara Afrika, telah menyediakan jumlah yang sedikit ($437 juta) ke benua itu sejak 2001.

Pendanaan untuk adaptasi sangat lemah. Dari 2014 hingga 2018, negara-negara Afrika menerima kurang dari $5,5 miliar dalam pembiayaan adaptasi atau sekitar $5 per orang per tahun—jauh di bawah perkiraan kebutuhan. Faktanya, negara-negara Afrika saat ini hanya memenuhi sekitar 20 persen dari kebutuhan adaptasi mereka melalui keuangan domestik dan internasional. Hanya 5 persen dari semua aliran dana iklim internasional telah dicairkan untuk intervensi adaptasi iklim berbasis lokal.

Lebih buruk lagi, 57 persen dari dana adaptasi yang diterima Afrika diberikan dalam bentuk pinjaman, bukan hibah. Penyebabnya jelas: Bagaimana negara-negara kaya dapat membenarkan pemaksaan negara-negara miskin, yang seringkali sangat berhutang budi, untuk menutupi biaya adaptasi terhadap bahaya iklim yang tidak banyak mereka lakukan? Tetapi ini juga merupakan masalah praktis karena pinjaman untuk adaptasi memiliki tingkat pencairan yang lebih rendah daripada pendanaan berbasis hibah.

Ini berkontribusi pada rasio pencairan yang sangat rendah untuk pendanaan terkait adaptasi di Afrika. Menurut Institut Lingkungan Stockholm, hanya 46 persen dari komitmen pendanaan untuk adaptasi dicairkan dari 2014 hingga 2018, dibandingkan dengan 56 persen untuk mitigasi dan 96 persen untuk semua pembiayaan pembangunan.

Basis data Aid Atlas menyajikan gambaran yang lebih suram. Dari tahun 2002 hingga 2019, penyandang dana mengucurkan lebih dari $8,1 miliar dalam pembiayaan pembangunan ke Afrika untuk adaptasi iklim, kurang dari sepertiga dari $29,2 miliar yang dijanjikan. Rasio pencairan yang rendah ini sebagian besar mencerminkan hambatan pelaksanaan proyek, seperti persyaratan untuk pembiayaan bersama, aturan dana iklim yang kaku, dan kapasitas program yang tidak memadai di dalam negara.

Bahkan jika dunia memenuhi komitmen pendanaan iklimnya, itu tidak akan cukup. Berdasarkan data dari Africa Nationally Determined Contributions Hub, benua tersebut akan membutuhkan $715 miliar untuk mitigasi dan $259 miliar hingga $407 miliar untuk adaptasi dari tahun 2020 hingga 2030. Kelompok Negosiator Afrika untuk Perubahan Iklim telah menyerukan $1,3 triliun per tahun pada tahun 2030 bagi negara-negara berkembang untuk mengatasi perubahan iklim. Sementara itu, bank-bank pembangunan multilateral besar telah memberikan komitmen kecil sebesar $38 miliar untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, dengan $9 miliar untuk Afrika Sub-Sahara.

Selain meningkatkan komitmen pendanaan iklim—dan mewujudkannya—komunitas internasional harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan transisi yang adil dan merata. Misalnya, Afrika memiliki logam dan mineral yang dibutuhkan untuk mendukung transisi energi bersih dan menawarkan potensi besar untuk produksi hidrogen hijau. Setiap upaya untuk memanfaatkan sumber daya ini harus meminimalkan dampak sosial, lingkungan, dan iklim dari sektor terkait dan memajukan transformasi struktural yang mengangkat posisi Afrika dalam rantai nilai global.

Transisi iklim yang adil membutuhkan dukungan di semua sektor. Misalnya, sektor pertanian Afrika Selatan sangat rentan terhadap perubahan iklim, tetapi sangat terkonsentrasi, memiliki sumber daya yang baik, dan sebagian besar produsen agroindustri yang berkulit putih memiliki posisi yang jauh lebih baik untuk beradaptasi daripada petani kecil pedesaan. Program yang ditargetkan—didukung oleh pendanaan internasional—akan sangat penting untuk melindungi mata pencaharian mereka yang paling berisiko.

Program Just Energy Transition Partnership senilai $8,5 miliar menawarkan model yang baik. Diluncurkan pada Konferensi Perubahan Iklim PBB tahun lalu di Glasgow, kemitraan ini akan membantu Afrika Selatan mempercepat transisi energi bersihnya, dengan dukungan UE, Prancis, Jerman, Inggris, dan AS. Kesepakatan itu akan menggabungkan investasi baru dalam energi terbarukan, kendaraan listrik, dan hidrogen hijau dengan langkah-langkah untuk melindungi dan memberdayakan pekerja dan masyarakat yang terkait dengan industri bahan bakar fosil.

Negara-negara kaya telah menuai hasil besar dari perusakan lingkungan. Paling tidak, yang bisa mereka lakukan adalah menggunakan sebagian dari kekayaan itu untuk mendukung adaptasi di negara-negara yang rentan. Afrika tidak mampu membayar lebih banyak janji pendanaan iklim yang dilanggar.

Penulis: Carlos Lopes
Ia seorang profesor di Sekolah Tata Kelola Publik Nelson Mandela di Universitas Cape Town, adalah anggota Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

The author Redaksi Sahih