close

Opini

Para Filsuf NATO

Sumber Foto: Arah Juang

Dalam artikel terbaru–filsuf Putin: Siapa yang menginspirasinya untuk menyerang Ukraina?–kami menguraikan sikap teoretis dari tiga pemikir yang kemungkinan membantu membangun visi geopolitik presiden Rusia dan mengilhami invasi berkelanjutannya ke Ukraina. Memang, ada banyak cara di mana pandangan dan karya Vladislav Surkov, Ivan Ilyin, dan Alexandr Dugin dapat membantu kita memahami gagasan tentang eksepsionalisme Rusia dan ideologi yang mendorong Putin.

Namun hanya melihat para pemikir yang menginspirasi Putin, tentu saja, tidak cukup untuk memahami perang yang menghancurkan di Ukraina dengan segala kerumitannya. Pemimpin Rusia itu, bagaimanapun, mengatakan dia merasa terdorong untuk menyerang negara itu pada akhir Februari karena ekspansi yang sedang berlangsung dari Aliansi Atlantik Utara (NATO) menuju perbatasan negaranya. Jadi apa, atau siapa, yang mengilhami NATO untuk bertindak seperti ini? Pemikir mana yang berada di balik strategi NATO yang membuka jalan bagi konflik yang telah menewaskan ribuan orang, jutaan orang terlantar, dan meningkatkan kemungkinan terjadinya perang nuklir?

Tentu saja, seperti halnya dengan strategi Kremlin, tidak mungkin untuk menghubungkan strategi NATO tertentu secara tegas dengan seorang filsuf tertentu. Akan tetapi, ini tidak berarti bahwa pendirian teoretis dan argumen ideologis dari para pemikir tertentu tidak mengilhami, melegitimasi, atau memotivasi tindakan penting tertentu dari aliansi militer pimpinan AS. Setidaknya ada empat filsuf Barat yang pandangan dan karyanya dapat memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang bagaimana konflik saat ini terwujud, dan mungkin mengajari kita bagaimana mencegah orang lain untuk melakukan hal yang sama ke masa depan.

Gagasan utama yang mengikat para filsuf kelahiran Barat ini adalah keyakinan bahwa rasionalisme adalah struktur universal yang tertanam dalam jiwa seluruh umat manusia–mereka melekatkan universalitas pada ide-ide mereka tetapi dalam kenyataannya tidak mempromosikan apa pun kecuali cita-cita Barat yang ketat.

Pemikir pertama yang dapat membantu kita memahami tindakan dan motivasi NATO pada periode menjelang perang Ukraina mungkin adalah filsuf Jerman yang dihormati, Jurgen Habermas.

Habermas menentang invasi ke Irak pada tahun 2003 tetapi mendukung pemboman NATO atas Yugoslavia pada tahun 1999 tanpa persetujuan PBB (dua tindakan yang sama-sama tidak dapat dibela dari sudut pandang hukum). Mengingat ancaman eskalasi nuklir, dalam konteks perang Ukraina, dia sekarang menyerukan “kompromi yang menyelamatkan muka bagi kedua belah pihak”. Sikap yang tampaknya bertentangan ini menunjukkan peringatan anti-universalistik dan pragmatisme yang menggarisbawahi filosofinya. Namun mereka tidak mengkhianati fakta bahwa Habermas mempromosikan model demokrasi sosial yang melampaui batas-batas negara-bangsa– suatu demokrasi kosmopolitan yang akan menjadi tatanan politik global.

Inti dari rasionalismenya–sebagaimana dipandu oleh pragmatisme dan pertimbangan sejarah–adalah keyakinan pada universalitas dan superioritas demokrasi liberal Barat dan sudut pandang individualistisnya. Menurut Habermas, terlepas dari semua pemikirannya yang mengakui relativisme, klaim nalar universalis, dan normatif valid dalam semua konteks dan dalam kondisi apa pun, ini mengarah pada gagasan “universalitas” menjadi buku aturan klub yang kuat yang digunakan dalam menentukan (kebanyakan secara otomatis, seperti yang dijelaskan Marx) siapa yang masuk dan siapa yang keluar. Ini, dalam banyak hal, adalah filosofi dan visi dunia Barat dan NATO–sebuah visi yang, sepanjang sejarah, memiliki kebiasaan memaksakan dirinya melalui kekuatan.

Francis Fukuyama adalah pemikir Eropa terkenal lainnya yang mendukung model demokrasi sosial yang sama yang dipromosikan oleh Habermas dan dengan demikian dapat membantu menjelaskan motivasi dan pemikiran di balik strategi NATO dalam beberapa dekade terakhir.

Menurut Fukuyama, model ini diwujudkan setelah Perang Dingin, menyusul kemenangan demokrasi liberal Barat atas Uni Soviet. Bagi Fukuyama, ini adalah akhir dari sejarah–titik akhir dari evolusi ideologi umat manusia. Demokrasi liberal Barat, menurutnya, adalah bentuk akhir dan terbaik dari pemerintahan manusia yang dapat diharapkan oleh siapa pun. Setia pada ide-idenya, Fukuyama mendukung invasi dan apa yang disebut “demokratisasi” Irak pada tahun 2003.

Meskipun pemikir Amerika baru-baru ini mengakui bahwa demokrasi Barat ini dapat membusuk, yaitu, mundur pada titik tertentu, ia baru-baru ini membuktikan bahwa jika “Amerika Serikat dan seluruh Barat” tidak menghentikan Rusia, Cina, dan kekuatan non-demokrasi lainnya dari melakukan apa yang mereka inginkan dan mendominasi dunia, kita bisa menghadapi “akhir sejarah”. Inilah sebabnya mengapa dia baru-baru ini memuji rencana Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO sebagai tanggapan atas invasi Putin ke Ukraina.

Fukuyama jelas tidak menganggap ekspansi NATO pada tahun 1990-an dan 2000-an sebagai pelanggaran terhadap komitmen yang dibuat Barat terhadap Rusia setelah jatuhnya Uni Soviet. Dan dia jelas tidak mengakui fakta bahwa Rusia telah lama bersikeras bahwa tindakan seperti itu akan mengarah pada konfrontasi yang kita saksikan hari ini. Semua ini menunjukkan bahwa dia adalah bagian, dan mungkin salah satu insinyur, perang ideologi serikat militer–dan dengan demikian pemikirannya dapat membantu kita memahami bagaimana kita sampai di sini, dan apa yang dapat dan harus kita lakukan untuk mengurangi ketegangan.

Pemikir lain yang dapat membantu kita memahami sikap NATO dalam konflik Ukraina, tidak diragukan lagi adalah filsuf politik Amerika dan pakar moralitas perang, Michael Walzer. Menurut Waltzer, perang di Ukraina sekali lagi menunjukkan nilai abadi dari teori “perang yang adil”.

Teori ini–yang telah lama memandu para ahli etika perang di Barat–telah digunakan, setidaknya sampai tingkat tertentu, untuk membenarkan banyak intervensi NATO dalam beberapa dekade terakhir. Walzer di masa lalu mendukung klaim “perang adil” Israel terhadap Palestina, dan menerima kritik yang signifikan karena melakukannya, tetapi sekarang dia mendukung mempersenjatai Ukraina alih-alih mencari solusi diplomatik untuk konflik tersebut. “Kami mengundurkan diri,” katanya baru-baru ini, “pada kenyataan bahwa setiap jalan keluar sekarang melewati kemenangan militer.” Persepsinya tentang konflik sebagai “perang yang adil” yang harus diperjuangkan dapat membantu kita memahami bagaimana NATO dan kekuatan Barat yang menjadi bagian darinya, mendekati konflik ini.

Berbeda dengan ide-ide Habermas, Fukuyama, dan Walzer, yang kemungkinan besar menginformasikan dan menjelaskan pendekatan dan peran NATO dalam konflik yang sedang berlangsung ini, mungkin ide-ide Bernard-Henri Lévy (BHL seperti biasa ia dikenal) adalah yang paling menjelaskan pendirian aliansi militer.

Menurut pemikir Prancis itu, intervensi NATO terhadap Rusia di Suriah, Libya, dan sekarang Ukraina semua tidak hanya dibenarkan tetapi vital, karena tidak ada alternatif bagi Barat sebagai pembawa nilai-nilai universal.

Sebagai advokat untuk impian abad ke-18 tentang hak asasi manusia universal, dia percaya–seperti yang dia jelaskan dalam Forum Pemuda NATO pada tahun 2009–bahwa Barat adalah pusat untuk menegakkan tidak hanya nilai-nilai ini, tetapi semua nilai yang penting. Jika BHL (terlalu) sering mendukung intervensi militer, itu karena ia percaya bahwa “peradaban lain” (Rusia, Cina, atau Islam) yang berkuasa dan menjadi kekuatan dominan di Bumi selalu merupakan bahaya yang lebih besar daripada perang–betapapun mahal atau merusaknya. Pandangan dunianya–dan juga NATO–mencerminkan pola dasar (kebanyakan alkitabiah Amerika) yang biasa tentang kebaikan melawan kejahatan.

Sama seperti kita tidak tahu pasti apakah Putin membaca atau mendengarkan Surkov, Ilyin, dan Dugin sebelum menginvasi Ukraina, kita juga tidak bisa memastikan bahwa pejabat NATO benar-benar menoleh ke ide Habermas, Fukuyama, Walzer atau BHL ketika memutuskan strategi mereka. Namun demikian, karena gagasan para pemikir ini tampaknya sebagian besar sejalan dengan apa yang dilakukan NATO–dan bagaimana hal itu melegitimasi dan menjelaskan tindakannya–mereka dapat membantu kita memahami dan mencegah terulangnya konflik ini.

Seperti yang dikatakan Noam Chomsky–seorang intelektual Barat yang selalu memperhatikan kelemahan peradaban Barat–baru-baru ini ia mengatakan, kita memiliki pilihan “untuk melawan Rusia hingga Ukraina” atau mencari “penyelesaian diplomatik”. Ahli bahasa Amerika lebih memilih opsi kedua bahkan jika itu akan menyiratkan membuat konsesi untuk tuntutan Rusia karena dia percaya ini adalah satu-satunya cara untuk menghindari perang nuklir. Masalahnya sekarang adalah bahwa kita sedang menuju ke “perdamaian panas”, seperti Slavoj Zizek mengatakan, di mana “investasi militer besar-besaran menopang keseimbangan kekuatan baru yang rapuh”. Mencari solusi diplomatik untuk mengakhiri perang berarti menentang keseimbangan kekuatan baru di mana Ukraina menjadi korbannya. Namun, untuk berapa lama?


Penulis:
Santiago Zabala & Claudio Gallo

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi & Nauval Pally Taran

Sumber: Al Jazeera

Tags : filsufkemanusiaankonflikNATOPBBPerangrusiaukraina

The author Redaksi Sahih