close

Opini

Dunia yang Lapar Adalah Tempat yang Lebih Berbahaya untuk Diatur

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Biaya keranjang belanja saya, seperti orang lain di Inggris dan sekitarnya, meroket selama setahun terakhir. Biaya gas dan listrik rumah tangga saya kemungkinan akan berlipat ganda dan mencapai puncaknya pada musim dingin mendatang. Peningkatan pertama, kami diberitahu, adalah karena pandemi, gangguan pada rantai pasokan global akibat Covid-19 dan, untuk Inggris, juga karena Brexit. Kenaikan harga bahan bakar disebabkan oleh konflik di Ukraina, yang meningkatkan spekulasi tentang kemungkinan gangguan dan pasokan yang kurang aman, setidaknya di Eropa, di masa mendatang. Hal ini menyebabkan pasar minyak dan gas global melonjak, seperti yang biasanya terjadi ketika perdamaian dan stabilitas di dunia dipertanyakan.

Tampaknya bagi saya bahwa harga pangan yang lebih tinggi dan peningkatan biaya hidup secara global akan tetap bertahan di dunia pasca-pandemi kita. Konflik, harga energi yang lebih tinggi, dan kekurangan dalam kepentingan global menunjukkan krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya yang hanya akan menjadi jauh lebih buruk sebelum dunia dapat menyeimbangkan kembali agendanya dan bekerja sama untuk mengakhiri konflik, serta menyepakati agenda pertumbuhan berkelanjutan dan tentang cara menyelamatkan planet dari perubahan iklim dan menyediakan kebutuhan pokok yang terjangkau untuk semua.

Sebuah laporan baru oleh Panel Ahli Internasional tentang Sistem Pangan Berkelanjutan menggarisbawahi hal itu. Laporan tersebut merinci bagaimana harga pangan di seluruh dunia telah melonjak ke tingkat rekor baru-baru ini, karena perang Rusia-Ukraina telah mengurangi pasokan gandum dan pupuk ke pasar global. Ini, ditambah dengan kekeringan baru-baru ini, banjir, dan gelombang panas yang dipicu oleh perubahan iklim, telah memperumit masalah lebih lanjut.

Banyak negara berjuang untuk membayar bahan makanan pokok, karena harga gandum telah mencapai puncaknya dalam 14 tahun terakhir dan jagung juga berada pada harga tertinggi yang pernah tercatat, yang mengarah ke efek domino yang mendorong sepotong roti biasa sulit di jangkau oleh banyak orang.

Gangguan ekspor gandum dari Rusia dan Ukraina bukan satu-satunya alasan kenaikan harga, yang telah menyebabkan kenaikan serupa pada harga kedelai, beras, dan biji-bijian lainnya sehingga pembeli harus mencari alternatif lain. Laporan Panel Pakar Internasional tentang Sistem Pangan Berkelanjutan menunjukkan kendala dalam mengandalkan gandum Rusia dan Ukraina yang telah mendorong persaingan pesanan gandum ke pasar yang lebih luas. Hal ini menyebabkan biaya yang lebih tinggi untuk komoditas penting ini, meningkatkan penderitaan bagi negara-negara miskin yang dililit utang yang sangat bergantung pada barang impor, seperti Lebanon dan banyak negara Afrika. Selain itu, organisasi bantuan internasional telah bergulat dengan membuat makanan pokok tersedia di zona konflik dan di negara-negara yang mengandalkan bantuan, untuk memberi makan orang-orang yang dirampas, dari Suriah dan Yaman hingga Afghanistan dan Sudan Selatan.

Yang paling penting, dunia harus bekerja untuk membatasi peran spekulan keuangan, yang telah memanfaatkan perdagangan biji-bijian dalam jangka panjang dan mungkin menaikkan harga secara artifisial karena mereka berusaha mendapatkan keuntungan dengan cepat di belakang pasar yang bergejolak. Ini terutama akan merugikan orang miskin dan membutuhkan di negara-negara maju.

Meningkatkan atau membatasi produksi dan pasokan pangan secara global tidak dapat dilakukan dalam waktu singkat, tidak seperti pemompaan atau pemurnian minyak. Menyediakan gandum dan bahan pokok biji-bijian adalah permainan panjang yang sangat bergantung pada kondisi cuaca, iklim, ketersediaan lahan pertanian, dan kesulitan seperti gelombang panas, kekeringan, hama, dan banjir. Oleh karena itu, mungkin dunia harus mendukung seruan yang dibuat oleh menteri pertanian G7 agar para pedagang menahan diri dari menaikkan harga secara “artifisial” untuk mendapatkan keuntungan.

Sementara itu, kaum miskin di dunia tidak mungkin menghadapi gelombang kelangkaan bahan pokok secara terus-menerus, yang dapat meningkatkan kemungkinan ketidakpuasan lebih lanjut di dunia yang semakin genting.

Menjamin produksi dan pasokan makanan di tahun-tahun mendatang akan membutuhkan pengorbanan dan penyesuaian perilaku oleh semua orang, seperti mengubah pola makan kita dan mengakhiri kecanduan kita pada daging dan gandum murah. Dengan melakukan itu, dunia dapat memiliki kesempatan untuk bertransisi ke keberadaan yang lebih memperhatikan iklim. Para ahli telah lama berpendapat bahwa memberi makan ternak menghabiskan sebagian besar biji-bijian dunia, sehingga membujuk orang untuk makan lebih sedikit daging dan susu dapat meningkatkan pasokan biji-bijian secara dramatis.

Misalnya, jika orang Eropa mengurangi asupan produk hewani hanya 10 persen, itu berarti tambahan 18 hingga 19 juta ton sereal akan tersedia di pasar. Ini hampir cukup untuk menutup kekurangan global, yang diperkirakan antara 20 juta dan 25 juta ton tahun ini, seperti yang dirinci oleh Institut Pembangunan Berkelanjutan dan Hubungan Internasional Prancis.

Berinvestasi dalam kapasitas penyimpanan biji-bijian di negara-negara yang sangat bergantung pada impor dan membantu mereka menanam lebih banyak makanan pokok di dalam negeri daripada tanaman komersial untuk ekspor juga dapat membantu.

Semua hal di atas hanyalah beberapa contoh yang telah lama dikampanyekan oleh para ahli dengan harapan mencapai dunia yang lebih aman pangan. Tetapi, seperti biasa, permohonan mereka sering diabaikan oleh para pemimpin dunia yang enggan.

Ketahanan pangan layak mendapat perhatian lebih, karena merupakan tantangan eksistensial dan tidak boleh ditangani dengan cara yang sama seperti dunia menangani masalah-masalah mengelola kekurangan perdamaian abadi kita, keterpaparan permanen pasar dan ekonomi terhadap keserakahan perusahaan dan pendekatan suam-suam kuku yang diadopsi oleh sebagian besar negara untuk bekerja menuju pengurangan pemanasan global.

Orang-orang dengan impian dan aspirasi yang tidak terpenuhi biasanya dapat ditenangkan dengan janji-janji, pemilihan umum, atau program untuk perubahan. Tetapi orang-orang dengan perut dan kantong kosong lebih sulit diatur bagi mereka yang terus-menerus berlomba-lomba untuk kekuasaan dan hegemoni untuk mempertahankan dan memperluas status dominasi dunia mereka dengan cara apa pun.

Penulis: Mohamed Chebaro
Ia adalah seorang jurnalis Inggris-Lebanon, konsultan media
, dan pelatih dengan pengalaman lebih dari 25 tahun meliput perang, terorisme, pertahanan, urusan terkini, dan diplomasi.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

The author Redaksi Sahih