close

Esai

Kebijakan Israel: Bunuh Pembawa Pesan, Serang Pelayat

Sumber Foto: Reuters/Al Jazeera

Pada hari Jumat, 13 Mei, situs The New York Times memuat tajuk utama “Polisi Israel Menyerang Pemakaman Jurnalis Palestina yang Terbunuh”, yang kemudian diperbarui menjadi “Polisi Israel Menyerang Pelayat di Pemakaman Jurnalis Palestina“. Wartawan yang dimaksud, tentu saja, adalah Shireen Abu Akleh yang berusia 51 tahun, wartawan veteran Al Jazeera yang ditembak di kepala dan dibunuh oleh pasukan Israel pada hari Rabu di Tepi Barat yang diduduki.

Seperti yang dilaporkan Times, petugas polisi Israel telah mulai “memukul dan menendang pelayat” pada prosesi pemakaman di Yerusalem, sehingga “memaksa pengusung jenazah untuk hampir menjatuhkan peti mati”. Ini, setidaknya, merupakan informasi yang lebih to the point yang datang dari outlet berita yang sama, yang hanya beberapa hari sebelumnya memilih untuk menggunakan frasa yang tidak berkomitmen “Meninggal pada umur 51 tahun” dalam pengumuman pembunuhan Abu Akleh.

Rekor surat kabar AS juga telah dikenal karena penyimpangan jurnalistik, seperti mengurangi pembantaian militer Israel tahun 2014 terhadap empat anak Palestina yang bermain sepak bola di Jalur Gaza dengan judul berikut: “Anak-anak Tertarik ke Pantai Gaza, dan Ke Pusat Perselisihan Timur Tengah”. Orang mungkin mengharapkan ringkasan 13 Mei dari Times di sepanjang baris: “Peti Mati Hampir Jatuh di Pemakaman Jurnalis, Dalam Perwujudan yang Menyesalkan dari Konflik Israel-Palestina”.

Selama karirnya yang berdedikasi, Abu Akleh sendiri mewujudkan kemanusiaan Palestina dengan berbicara kebenaran kepada kekuasaan. Sekarang, kekuatan penjajahan telah berbicara kembali dengan menembak kepalanya dan menyerang pelayatnya– sebuah tanggapan yang hanya dapat diklasifikasikan sebagai kebiadaban negara yang akut dan berlapis-lapis, sesuai dengan modus operandi Israel yang menolak untuk membiarkan orang Palestina hidup, mati, atau mati terkubur dalam damai.

Ada juga masalah yaitu tidak membiarkan orang Palestina yang mati dan terkubur untuk tetap mati dan dikuburkan dalam damai, yang terjadi ketika, misalnya, militer Israel berusaha untuk mengebom kuburan di Gaza– seolah-olah mungkin untuk melenyapkan keberadaan Palestina secara surut dengan meledakkan tulang.

Yang pasti, serangan Israel terhadap pemakaman bukanlah hal baru– yang seharusnya tidak mengejutkan siapa pun, mengingat rekam jejak Israel dalam menyerang ambulans, rumah sakit, personel medis, sekolah, kompleks PBB, gedung apartemen, hewan, pohon, bayi, dan banyak lagi hal lain yang dapat diserang.

Ingat serangan 29 Juli 2021 oleh pasukan Israel terhadap pemakaman Mohammed Al-Alami yang berusia 12 tahun, yang telah ditembak di dada oleh tentara Israel pada hari sebelumnya saat ia bepergian dengan mobil bersama ayahnya di Tepi Barat di kota Beit Omar. Kematian Al-Alami, pada gilirannya, menyebar ke yang lain: kematian Shawkat Awad yang berusia 20 tahun dari kota yang sama, yang terbunuh oleh tembakan Israel saat berkabung untuk Al-Alami.

Dalam kasus lain yang menggambarkan kekejian nyata Israel dalam menyerang pemakaman, pasukan keamanan Israel dikerahkan terhadap pemakaman untuk pelajar Palestina berusia 19 tahun Ammar Abu Afifa pada 2 Maret 2022, yang terbunuh oleh peluru Israel di kemah pengungsi Al-Aroub di utara Hebron. Bahkan Times of Israel, sebuah kelompok Zionis yang ganas, merasa terdorong untuk memuat judul utama: “Pasukan Israel menembak mati seorang remaja Palestina. Tentara tidak mengatakan apa yang dia lakukan salah”.

Dua bulan sebelum pemakaman Abu Akleh, dan rekaman kekerasan polisi Israel yang memegang tongkat telah mendapatkan kecaman langka dari sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki, yang menggambarkan adegan itu sebagai “sangat mengganggu”. Bukan berarti Amerika Serikat tidak terlibat dalam perilaku yang sangat mengganggu secara teratur, termasuk berhadapan dengan pemakaman.

Bagaimanapun, Israel dan AS telah lama menjadi dua kacang polong dalam kelompok yang sadis; Kejahatan Israel hanya memiliki fokus geografis yang lebih intens. Kebetulan, 15 Mei– hanya dua hari setelah Abu Akleh dimakamkan di Yerusalem– menandai peringatan peristiwa Nakba yang ke-tujuh puluh empat, ketika orang-orang Palestina berduka atas berdirinya negara Israel di tanah Palestina pada tahun 1948. Kejadian tersebut mengakibatkan penghancuran lebih dari 500 desa Palestina, pembunuhan lebih dari 10.000 warga Palestina, dan pengusiran setidaknya tiga perempat juta orang lebih – awal dari lintasan berdarah yang berlanjut hingga hari ini.

Sayangnya untuk Israel, bagaimanapun, identitas Palestina tidak dapat dimusnahkan dengan senjata; Palestina juga tidak akan secara spontan melupakan keberadaan mereka sekarang karena pasukan keamanan Israel telah menangkap pelayat karena membawa bendera Palestina di pemakaman Abu Akleh. Dan ketika Israel menancapkan paku terakhir ke dalam peti mati dari citra kemanusiaan yang diproyeksikannya sendiri, kebenarannya adalah bahwa segala pretensi terhadap kemanusiaan Israel seharusnya sudah terkubur sejak lama.


Penulis:
Belen Fernandez
Ia adalah redaktur Jacobin Magazine

Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Al Jazeera

The author Redaksi Sahih