close

OpiniPolitik & Hukum

Mengapa Tak Ada Demokrasi di Dunia Modern

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Mungkin argumen yang paling memberatkan terhadap demokrasi adalah kenyataan bahwa demokrasi sejati tidak ada saat ini, di mana pun.

Masyarakat yang benar-benar demokratis mungkin telah ada di zaman kuno, namun, ini mungkin akan terjadi dalam peradaban yang sangat kecil dibandingkan dengan masyarakat modern.

Di zaman kita sekarang, yang namanya demokrasi sejati tidak ada. Yang ada saat ini adalah banyak simulasi yang disamarkan sebagai demokrasi. Pada kenyataannya satu-satunya kesamaan di antara mereka adalah nama.

Meyakinkan diri sendiri bahwa Anda hidup dalam demokrasi memang dapat memuaskan dan membuat nyaman. Warga yang beradab merasakan kepuasan dan kepentingan karena dapat menempatkan selembar kertas ke dalam kotak suara, dan meskipun tidak ada perubahan, mereka berkata pada diri sendiri: “Kami sangat beruntung pemerintah kami tidak menindas kami!”

Baca juga: Apartheid Israel dan Mitos Negara Yahudi yang Demokratis

Untungnya kebenaran menjadi semakin jelas. Orang-orang telah memperhatikan bahwa ada pemilihan umum di mana-mana, termasuk di beberapa autokrasi. Mereka menyadari bahwa demokrasi tidak hanya berarti memiliki hak untuk memilih.

Jadi bagaimana demokrasi palsu ini dibenarkan? Mereka mengatakan faktor yang membedakan untuk keadilan dalam pemilihan adalah menjadi republik demokratis daripada republik despotik:

  • Pemilu harus netral;
  • Setiap orang harus memiliki kesempatan untuk membentuk dan mendaftarkan partainya sendiri;
  • Kewenangan yang ada harus tunduk pada hasil pemilu; dan seterusnya.

Namun ini tidak menyelesaikan masalah karena masalah yang signifikan tetap ada: pemilihan kepala negara dalam demokrasi modern itu sendiri sejatinya anti-demokrasi. Inilah alasan persisnya pendiri Republik memilih model khusus ini– untuk menghindari pemberian kekuasaan yang terlalu banyak kepada rakyat.

Perang Takhta

Seiring waktu, orang mulai menganggap demokrasi sebagai sesuatu yang sakral dan mulai berfantasi tentangnya. Saat ini, bagi banyak orang, demokrasi adalah sistem politik tertinggi yang menandakan puncak kemajuan peradaban.

Para demokrat sangat tersinggung bahkan hanya dengan kritik kecil terhadap sistem, sedangkan secara historis, beberapa pemikir telah memberikan kepercayaan pada gagasan bahwa demokrasi adalah cita-cita mutlak bagi masyarakat. Pandangan para “pemikir pencerahan” sangat berbeda sehubungan dengan cara pemerintahan dahulu dibandingkan dengan para penipu modern saat ini.

Montesquieu menyimpulkan bahwa demokrasi cocok untuk mengatur daerah-daerah kecil tetapi tidak praktis di negara-negara dengan populasi besar, yang menurutnya, despotisme lebih cocok.

Alexis de Tocqueville, sepanjang karyanya mengungkapkan keraguannya tentang demokrasi, meskipun ia dengan keras kepala memilih untuk mempertahankannya dengan gigih.

Pengamatan semacam itu cukup masuk akal; di mana hal itu bertentangan dengan kepentingan umum rakyat apabila memberikan otoritas dan kekuasaan mutlak kepada seseorang yang tidak memenuhi syarat.

Kaum liberal terdahulu yang menentang penindasan dan tirani tidak bisa menjadi zalim ketika mereka memperoleh kekuasaan. Mereka membutuhkan solusi yang muncul dalam bentuk demokrasi perwakilan.

Demokrasi perwakilan menutupi kekurangan demokrasi (secara umum), sambil mempertahankan kepura-puraan partisipasi rakyat. Ini adalah model yang diadopsi oleh sebagian besar pemerintahan demokratis saat ini.

Dengan menggunakan sistem first-past-the-post (pemilihan pemenang undi terbanyak) rakyat mengangkat kepala negara yang memegang kekuasaan eksekutif negara untuk jangka waktu tertentu.

Tentu saja sistem ini memiliki banyak kekurangan. Ini memolitisasi rakyat dengan membiarkan mereka mengekspresikan diri melalui kotak suara, yang mengarah pada keberpihakan dan gamifikasi politik.

Selamat Datang dalam Pesta

Demokrasi perwakilan menuntut penunjukan wakil-wakil yang layak yang akan mengedepankan kepentingan kita. Namun, ini hanya mungkin jika kita membentuk sebuah partai.

Bagi mereka yang tidak bijaksana, hal ini mungkin tampak relatif tidak penting pada pandangan pertama, tetapi ini menciptakan banyak masalah. Para pihak secara alami sensitif terhadap kerugian yang dihadapi semua organisasi:

Pendanaan: Memelihara sebuah partai itu mahal dan kebutuhan akan pendanaan membuatnya lebih rentan terhadap korupsi dan konflik kepentingan.

Sektarianisme: Untuk bertahan hidup, sebuah partai harus mengadopsi aturan dan nilai yang mengatur komitmen politik para anggotanya.

Terbukti, sistem semacam ini membuat sangat sulit bagi calon independen untuk mencalonkan diri sebagai presiden, apalagi menang.

Di Prancis, seorang individu harus mengumpulkan 500 tanda tangan dari walikota dan pejabat terpilih untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa Le Pen, Mélenchon, dan Zémmour–tiga kandidat yang secara kolektif menerima lebih dari 50% suara dalam pemilihan terakhir–hampir tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam pemilihan sebelumnya karena hampir tidak memperoleh jumlah tanda tangan yang diperlukan.

Sementara Anne Hidalgo–yang memperoleh kurang dari 2% suara–telah memperoleh ribuan tanda tangan di luar jumlah yang dibutuhkan. Ini adalah prestasi yang mudah baginya karena banyak wali kota berasal dari partai politik yang sama dengannya (Partai Sosialis Prancis).

Kontroversi ini menyoroti salah satu sifat buruk dari sistem partisan. Partai politik bisa sangat cepat berubah menjadi mafia yang memutuskan siapa yang berhak berpartisipasi dalam politik dan siapa yang tidak.

Anggota partai sering menerima arahan dari atasan dan mengembangkan sistem bersama, meskipun ini bertentangan dengan kepentingan rakyat dan keinginan representasional mereka. Lebih jauh lagi, kekuatan partai berbanding terbalik dengan penghormatannya terhadap nilai-nilai demokrasi.

Memiliki lebih banyak anggota dalam suatu partai juga berarti memiliki rentang perbedaan yang lebih besar, yang pada gilirannya berarti kurang mampu mewakili kepentingan para pemilihnya dengan sukses. Di sisi lain, memiliki lebih sedikit anggota di dalam suatu partai berarti memiliki lebih sedikit kekuatan dan pengaruh politik, yang berarti tidak dapat bertindak secara efektif dalam masyarakat sipil.

Kita dipaksa untuk menyimpulkan bahwa keberpihakan politik secara langsung bertentangan dengan demokrasi karena menghilangkan kemungkinan orang untuk benar-benar memengaruhi politik negara sesuka mereka.

Ringkasnya, segera setelah demokrasi menjadi “perwakilan”, demokrasi itu berhenti menjadi demokrasi yang sesungguhnya.

Game adalah Game

Pemilihan bekerja seperti permainan: Ada peserta, aturan, dan pemenang.

Setiap permainan memiliki aturan dan sangat mudah untuk membuat seperangkat aturan yang tidak seimbang, yang menguntungkan satu peserta di atas yang lain.

Sebagian besar negara mengadopsi sistem first-past-the-post. Artinya, setiap pemilih hanya dapat memilih salah satu calon yang tersedia untuk mengikuti pemilu.

Para demokrat terdahulu mengidentifikasi ketidakadilan sistem ini sejak lama.

Nicolas de Condorcet menyoroti bagaimana sistem ini berpihak pada kandidat dengan partai yang paling sedikit terpecah daripada kandidat yang melayani kepentingan kebanyakan orang.

Bagaimana? Nah, bayangkan sebuah negara di mana 20% penduduknya condong ke kanan dan 80% lainnya condong ke kiri. Namun, di negara ini ada delapan partai sayap kiri dan hanya satu partai sayap kanan.

Banyak kandidat di satu sisi berarti suara mereka terbagi, dan pada akhirnya peluang salah satu dari mereka untuk terpilih sangat berkurang.

Sayap kanan kemungkinan akan memenangkan pemilihan dalam skenario yang disebutkan di atas, dan mengambil alih kekuasaan, meskipun 80% dari populasi menentang mereka. Dengan demikian, sistem pemilu ini lebih berpihak pada calon yang pihaknya paling bersatu ketimbang calon yang paling mewakili kehendak rakyat.

Ada banyak masalah lain terkait dengan gamifikasi politik juga, termasuk promosi Machiavellianisme dan mendorong penggunaan populisme.

Namun demikian, saya merasa bahwa poin tertentu yang telah saya bahas dalam artikel ini adalah yang paling penting.

Dengan merancang sistem pemerintahan yang sempurna untuk mempertahankan kekuasaan sambil memberikan ilusi pilihan kepada orang-orang. Partai yang berkuasa akan selalu lebih bersatu, akan selalu berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengajukan kandidat yang mencentang kotak yang tepat untuk memenangkan mayoritas dalam pemilihan. Mereka juga dapat dengan mudah menyabotase dan membagi suara oposisi untuk memastikan mereka selalu didahulukan.

Ini adalah kelemahan sistemis terbesar dari demokrasi.

Para demokrat awal mengadopsi sistem ini secara khusus karena mereka ingin memastikan bahwa mereka tidak pernah kehilangan kekuasaan setelah mereka mendapatkannya.

Ketika Anda diberitahu bahwa Barat memiliki masyarakat bebas yang diatur oleh kehendak rakyat, Anda dibohongi.

Kekuasaan politik tidak ditempatkan di tangan rakyat di mana pun. Dan itu hal yang bagus.

Saya tidak menulis ini untuk mencoba dan meyakinkan orang bahwa mereka harus bermimpi tentang hidup dalam demokrasi sejati. Dengan memilih untuk tidak menerapkan demokrasi yang sebenarnya, negara-negara Barat sebenarnya membuat pilihan yang tepat.

Saya berjuang melawan kemunafikan yang terang-terangan.

Saya bersuara menentang kemunafikan Barat yang menindas orang yang tidak bersalah, mengebom warga sipil, dan menghancurkan peradaban–semuanya atas nama demokrasi yang bahkan tidak ada.


Penulis:
Hud Lesprit

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi & Nauval Pally Taran

Sumber: Muslim Skeptis

Tags : amerikabaratdemokrasieropaglobalhukumkemanusiaannegarapolitiksorotan

The author Redaksi Sahih