close

Sains

Sains Membantu Mengatasi Banyak Masalah Umat Manusia

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Rekor kecepatan pengembangan vaksin, beberapa di antaranya menggunakan teknik yang sama sekali baru, untuk Covid-19 adalah hasil yang tidak terduga dan sangat positif dari pandemi, atau setidaknya reaksi manusia terhadapnya. Tentu saja, sebagian kecil orang menentang vaksin dan seluruh ilmu pengetahuan tentang virus dan cara menanganinya, tetapi pada umumnya orang memuji upaya dan kontribusi ilmu pengetahuan dan ilmuwan. Anthony Fauci dan, Ugur Sahin dan Ozlem Tureci, yang memimpin pengembangan vaksin mRNA yang inovatif, menjadi terkenal di seluruh dunia.

Konfirmasi peningkatan yang signifikan dari status dan citra sains dan ilmuwan dengan masyarakat umum baru-baru ini datang dari survei—3M State of Science Index—yang menanyakan lebih dari 17.000 orang di 17 negara (UEA adalah satu-satunya negara bagian Arab yang telah berpartisipasi).

Ditemukan bahwa skeptisisme terhadap sains menurun setelah pandemi untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, sekarang mencapai 28 persen.

Yang lebih menarik lagi, tanggapan atas pertanyaan pertama—“Berpikir tentang hari ini, seberapa penting menurut Anda sains?—sangat menakjubkan. Hanya sekitar 5 persen yang mengatakan “tidak penting sama sekali”, sekitar 5 persen tidak berpendapat, sekitar 55 persen mengatakan “sangat penting” bagi mereka, keluarga, dan komunitas lokal mereka, 67 persen mengatakan “sangat penting bagi masyarakat secara umum,” dan sisanya (26 persen hingga 36 persen) mengatakan “lumayan penting”.

Baca juga: Rumitnya Kepercayaan Kita terhadap Sains

Demikian pula, tanggapan positif dilaporkan mengenai kepercayaan pada sains dan ilmuwan. Dan, untuk menutupi lingkaran, orang secara eksplisit mengakui dampak Covid-19 pada pandangan mereka: 58 persen mengatakan mereka “lebih menghargai ilmu pengetahuan” setelah pandemi dan perkembangan terkait, 32 persen mengatakan pandemi tidak berdampak pada pandangan mereka terhadap sains, dan hanya 10 persen yang mengatakan kurang menghargai sains setelah pandemi.

Semua ini bagus, tetapi kita harus berusaha mengubah perkembangan positif ini menjadi tindakan lebih lanjut. Bisakah sains berbuat lebih banyak untuk kemanusiaan, seperti yang terjadi pada virus corona, dan bagaimana caranya?

Ilmu pengetahuan terus meningkatkan kecepatan dan keragaman penemuan dan inovasi, memberikan solusi untuk masalah, baik lama maupun baru, dan mulai dari kesehatan hingga energi dan gaya hidup hingga lingkungan.

Ambil contoh perubahan iklim, mungkin ini masalah global terbesar dan masalah paling mendesak dan berbahaya yang dihadapi umat manusia saat ini. Institut Teknologi Massachusetts, universitas terkenal dan terkemuka di dunia, baru-baru ini meluncurkan kompetisi “Tantangan Besar Iklim”, mendorong para penelitinya untuk menemukan solusi inovatif (kecil atau besar) untuk membantu mengatasi atau mengurangi masalah mendesak ini. Saya harus mencatat bahwa pejabat MIT bersikeras bahwa solusi tidak terbatas pada teknologi mutakhir; mereka dapat dan juga harus mencakup ide-ide yang berharga dan berguna dari ilmu-ilmu alam dan sosial. Lebih dari 300 peneliti MIT menanggapi dengan 100 ide, 27 di antaranya dipilih dan didanai untuk pengembangan, dengan topik mulai dari penghapusan karbon, pengelolaan dan penyimpanan hingga prakiraan risiko dan adaptasi.

Solusi nuklir untuk masalah energi dan lingkungan kita juga muncul kembali. Memang, orang-orang (pejabat dan masyarakat umum) mulai menyadari bahwa energi nuklir, pertama, sangat aman (kecuali untuk kejadian berbahaya yang sangat jarang, bahkan kematian dan dampak yang sangat terbatas) dan, kedua, lebih sedikit merusak lingkungan daripada sumber energi berbasis karbon, seperti minyak, batu bara, dan gas alam. Dan memang, kami melihat minat yang lebih besar pada tenaga nuklir (sipil), termasuk di beberapa negara Arab, dan inovasi menarik dalam desain reaktor baru yang sedang diusulkan, memberikan pilihan yang menarik bagi pembuat kebijakan.

Ada banyak bidang kehidupan manusia lainnya di mana sains dapat membantu memecahkan masalah atau setidaknya memperbaiki kondisi kehidupan, baik di negara berkembang maupun negara maju. Teknik medis non-invasif yang cepat dan murah sekarang dapat mendeteksi tumor dan masalah kesehatan pada tahap awal, memungkinkan pengobatan dan pengelolaan penyakit jangka panjang yang hingga saat ini sering berakibat fatal. Memang, harapan hidup telah meningkat secara dramatis di mana-mana di dunia, sebab kemajuan dalam bidang kedokteran, sanitasi, nutrisi, dan lain-lain.

Setelah mengatakan semua ini, saya harus menekankan bahwa sains tidak dapat dengan sendirinya “melakukan” prestasi ini; dibutuhkan kebijakan dan peraturan, yang berarti pembuat kebijakan dan pengambil keputusan diyakinkan akan menjalankan agenda ini dan menyiapkan program dan undang-undang untuk menerapkan solusi ilmiah yang ada atau akan tersedia untuk memecahkan masalah kita.

Selain itu, kita sebagai individu dan kelompok juga perlu memainkan peran kita: Kurangi penggunaan plastik, perjalanan boros kita (data terbaru menunjukkan lonjakan penerbangan jet pribadi oleh orang-orang yang sangat kaya) dan konsumsi daging kita, dan terapkan pola hidup sehat dan ramah lingkungan lainnya, perubahan ke gaya hidup yang ramah.

Makin hari, sains dan teknologi dapat menawarkan solusi penting dan berharga untuk masalah umat manusia. Kita perlu melibatkan sains sepenuhnya dalam mengatasi tantangan kita, tetapi juga melakukan apa yang diperlukan secara individu dan kolektif untuk memastikan keberhasilannya.


Penulis:
Nidhal Guessoum
Ia adalah profesor di American University of Sharjah, UEA.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Nauval Pally Taran

Sumber: Arab News

Tags : ilmuwankemanusiaansainsteknologi

The author Redaksi Sahih