close

BeritaKabar Internasional

18 Juta Orang di Sahel Afrika di ‘Ambang Kelaparan’

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

SAHIH.CO, JENEWA – Ketika 18 juta orang di wilayah Sahel Afrika berada di ambang kelaparan parah selama tiga bulan ke depan, PBB pada hari Jumat mengeluarkan tambahan $30 juta dari dana kemanusiaan daruratnya untuk meningkatkan respons kemanusiaan di empat negara.

Kerawanan pangan diatur untuk mencapai tingkat tertinggi sejak 2014, diperingatkan oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA).

“Seluruh keluarga di Sahel berada di ambang kelaparan,” kata Martin Griffiths, Kepala Urusan Kemanusiaan PBB dan Koordinator Bantuan Darurat. “Jika kita tidak bertindak sekarang, orang-orang akan binasa.”

Angka yang Serius

Di Sahel, 7,7 juta anak balita diperkirakan menderita gizi buruk, di mana 1,8 juta di antaranya mengalami gizi buruk yang sangat parah. Dan jika operasi bantuan tidak ditingkatkan, jumlah ini bisa mencapai 2,4 juta pada akhir tahun.

“Kombinasi kekerasan, ketidakamanan, kemiskinan yang parah, dan rekor harga pangan yang tinggi memperburuk kekurangan gizi dan mendorong jutaan orang ke pinggiran untuk bertahan hidup,” kata kepala urusan kemanusiaan.

Rasa Lapar yang Luar Biasa

Situasi telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan di Burkina Faso, Chad, Mali, dan Niger, di mana hampir 1,7 juta orang akan mengalami tingkat darurat kerawanan pangan selama musim paceklik antara Juni dan Agustus.

Pada tingkat darurat—secara teknis disebut sebagai IPC fase 4—rumah tangga mengalami “kesenjangan besar” dalam konsumsi makanan; tingkat malanutrisi akut dan kematian terkait yang tinggi; dan keluarga menjual barang-barang yang dibutuhkan untuk hidup dan mata pencaharian mereka, seperti alat-alat pertanian.

“Lonjakan harga pangan baru-baru ini yang didorong oleh konflik antara Rusia dan Ukraina mengancam untuk mengubah krisis ketahanan pangan menjadi bencana kemanusiaan,” kata Koordinator Bantuan Darurat.

‘Tidak Ada Waktu untuk Menyerah

OCHA telah mengeluarkan $30 juta dari Central Emergency Response Fund (CERF) untuk membantu memenuhi kebutuhan pangan dan nutrisi yang paling mendesak di empat negara bagian: $6 juta untuk Burkina Faso dan $8 juta masing-masing untuk Chad, Mali, dan Niger.

CERF adalah mekanisme di mana para donor mengumpulkan kontribusi mereka terlebih dahulu, yang memungkinkan lembaga-lembaga kemanusiaan untuk memberikan bantuan awal yang menyelamatkan jiwa ketika krisis menyerang sambil menunggu dana tambahan.

“Tidak ada waktu untuk disia-siakan,” kata Griffiths. “Nyawa dipertaruhkan. Suntikan uang tunai ini akan membantu lembaga-lembaga di lapangan meningkatkan tanggap darurat untuk membantu menghindari bencana”.

Bantuan Tunai

Kontribusi terbaru ini menghasilkan hampir $95 juta jumlah pendanaan yang disalurkan melalui CERF ke Sahel sejak awal tahun. Alokasi terbaru lainnya dibuat untuk Mauritania, $4 juta; dan Nigeria, $15 juta.

Kepala kemanusiaan mengingatkan bahwa CERF bukanlah pengganti dari “kontribusi donor yang lebih substansial yang kita butuhkan untuk mempertahankan respons kita dan membantu membangun komunitas yang tangguh.”

Awal tahun ini, komunitas kemanusiaan meluncurkan enam seruan kemanusiaan di Sahel dengan total $3,8 miliar untuk memberikan bantuan di seluruh wilayah untuk tahun 2022.

Namun, di pertengahan tahun, seruan dana tersebut masih kurang dari 12 persen. — UN News

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Saudi Gazette

Tags : afrikaglobalkelaparankemanusiaankemiskinanpanganPBBsorotan

The author Redaksi Sahih