close

Esai

George W Bush Sungguh Tak Lucu

Sumber Foto: Bournemouthecho.co.uk

Setiap orang sekarang telah mendengar tentang kesalahan terbaru dari mantan presiden Amerika Serikat dan penjahat perang yang tak pernah dihukum, George W Bush, bapak dari invasi AS tahun 2003 ke Irak dan petualangan berdarah fantastisnya yang lain.

Dalam pidatonya baru-baru ini di Pusat Kepresidenan George W Bush di Dallas, Texas, Bush mengutuk “tidak adanya pengecekan dan keseimbangan” untuk Vladimir Putin di Rusia, yang telah memungkinkan “satu orang untuk meluncurkan invasi yang sepenuhnya tidak dapat dibenarkan dan brutal terhadap Irak”.

Dengan cepat menyadari kesalahannya yang sebenarnya, Bush mengoreksi dirinya sendiri: “Maksud saya, Ukraina”—tetapi menambahkan sedikit dengan pelan: “Irak, juga”. Tontonan itu menimbulkan tawa gembira dari penonton, saat Bush mengucapkan Irak-Ukraina lalu kemudian menyebutkan usianya [sebagai disclaimer]: “Tujuh puluh lima tahun”.

Memang, mantan kepala negara yang mengalami kesulitan bahasa ini telah lama membuat orang tertawa dengan apa yang disebutnya “Bushisme”, yang selama bertahun-tahun menyertakan ucapan-ucapan aneh berikut: “Saya tahu betapa sulitnya bagi Anda untuk memberi makan keluarga Anda”; “Saya tahu manusia dan ikan dapat hidup berdampingan secara damai”; “Mereka salah menilai saya”; dan “Jarang ada pertanyaan: Apakah anak-anak kita belajar?”

Tetapi pemusnahan efektif suatu bangsa bukanlah bahan tertawaan. Dito untuk pergantian kata dalam sepersekian detik “Irak juga,” dari ratusan ribu kematian, pembantaian warga sipil Irak yang tak terhitung jumlahnya, pemindahan paksa jutaan orang, dan kejenuhan negara dengan amunisi beracun dan radioaktif yang terus berlanjut, menyebabkan cacat lahir bawaan, kanker, dan segala macam penyakit lainnya selama hampir dua dekade setelah peluncuran “invasi yang sepenuhnya tidak dapat dibenarkan dan brutal”.

Seseorang bisa membayangkan kengerian yang akan terjadi di mana orang non-Barat non-kulit putih yang membuat lelucon tentang, katakanlah, Serangan 11 September, atau peristiwa lain yang paling buruk dibandingkan—dalam hal kehancuran manusia dan material—dengan perang di Irak. Bush dan pendengarnya, di sisi lain, berdasarkan hak kepresidenan diizinkan untuk menertawakan sejarah pembantaian massal non-Barat non-kulit putih seolah-olah itu hanyalah sebuah contoh humor yang mencela diri sendiri dari pihak mantan presiden.

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya Bush secara tidak sengaja mengatakan sesuatu yang mengungkapkan secara mendalam tentang sikap permusuhannya sendiri. Di tahun 2006, misalnya, ketika dia berkomentar dalam sebuah wawancara dengan CBS Evening News: “Anda tahu, salah satu bagian tersulit dari pekerjaan saya adalah menghubungkan Irak dengan perang melawan teror”.

Juga, kebetulan, itu adalah pertama kalinya dia bercanda tentang seluruh premis perang Irak. Kembali pada tahun 2004, selama pesta-menjijikkan tahunan yang dikenal sebagai Makan Malam Koresponden Gedung Putih, Bush meriwayatkan tayangan slide yang menampilkan foto dirinya sedang melihat ke bawah furnitur di Kantor Oval: “Senjata pemusnah massal itu pasti ada di suatu tempat,” dia menyindir untuk tepuk tangan dan tawa.

Ini, ingatlah, hanya satu tahun setelah peluncuran perang yang seharusnya dimaksudkan untuk menyelamatkan dunia dari ancaman apokaliptik dari dugaan senjata pemusnah massal Irak. Dalam kiriman April 2004 untuk The Nation, berjudul Laughing With Bush, David Corn—saat itu editor majalah Washington—memanggil presiden untuk “acara”-nya, The Correspondents’ Dinner (Makan Malam Koresponden) dan para hadirin, untuk tanggapan manis mereka.

Di depan “penonton dari orang-orang yang seharusnya menghabiskan hari-hari mereka mengejar kebenaran”, Corn menulis, “Bush bercanda tentang salah bicara (jika bukan kebohongan) yang dia gunakan untuk membujuk (jika bukan omong kosong) rakyat Amerika dan media”.

Dengan kata lain, seluruh situasi itu sendiri adalah lelucon—meskipun sama sekali tidak lucu.

Acara Makan Malam Koresponden juga menjadi tuan rumah bagi berbagai humor kepresidenan lainnya-yang-tidak-termasuk pada tahun 2010 ketika Presiden Barack Obama saat itu mengumumkan bahwa anggota band Jonas Brothers hadir di tempat tersebut dan putri-putrinya Sasha dan Malia adalah “penggemar berat” band itu.

Obama melanjutkan: “Tapi hai anak laki-laki, kalian tidak tahu. Saya punya dua kata untuk Anda: Drone predator. Anda tidak akan pernah melihatnya muncul”. Setelah berhenti sejenak untuk membiarkan tawa dan tepuk tangan, presiden menerima lebih banyak tawa lagi dengan kalimat: “Anda pikir saya bercanda”.

Drone militer AS dulu, seperti sekarang, terkenal dengan pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil di berbagai negeri asing. Pada akhirnya, lelucon kepresidenan ini mencapai semacam kebiadaban yang disamarkan sebagai kepolosan yang secara refleks menggelitik saraf humor Amerika.

Sementara itu, terlepas dari keributan abadi seputar ancaman senjata pemusnah massal, para pemimpin AS tampaknya sering menganggap konsep pemusnah massal itu benar-benar lucu. Ingat pagi itu pada bulan Agustus 1984, ketika Ronald Reagan masuk ke mode lelucon untuk pemeriksaan mikrofon sebelum siaran radio langsungnya: “Rekan-rekan Amerika saya, saya senang memberi tahu Anda hari ini bahwa saya telah menandatangani undang-undang yang akan melarang Rusia selamanya. Kami akan mulai mengebom dalam lima menit”.

Sekutu AS juga memiliki selera humor dan kecerdasan yang sama—belum lagi masalah mikrofon. Pada Juli 2006, selama konferensi G8 di Rusia, mikrofon tanpa pengawasan menangkap olok-olok antara Bush dan Perdana Menteri Inggris, Tony Blair, kaki tangannya yang setia dalam upaya untuk melenyapkan Irak.

Saat itu kurang dari seminggu upaya terbaru oleh Israel—kaki tangan kepresidenan lainnya – untuk melenyapkan Lebanon melalui kampanye pengeboman 34 hari yang akhirnya menewaskan sekitar 1.200 orang, terutama warga sipil. Bush menyapa rekannya sebagai: “Yo, Blair”, dan, menurut transkrip obrolan di situs web BBC, pasangan itu tertawa terbahak-bahak atas masalah penting sweter yang diberikan Blair kepada Bush:

Bush: “Saya tahu Anda memilihnya sendiri.”

Blair: “Oh tentu saja- sebenarnya, saya merajutnya!”

Duo ini kemudian melanjutkan untuk membahas pertumpahan darah di Lebanon, yang menurut Bush dapat diselesaikan bukan dengan membuat Israel berhenti membantai orang, melainkan dengan meminta organisasi Hizbullah Lebanon—yang, secara logis, melawan balik—“untuk berhenti melakukan hal ini”.

Balik ke kesalahan Irak-maksud-saya-Ukraina 2022 di Pusat Kepresidenan George W Bush di Dallas—pembunuhan oleh negara yang “sepenuhnya tidak dapat dibenarkan dan brutal” yang diringkas menjadi satu celah kepresidenan—seseorang menemukan dirinya berharap bahwa semua semestinya tidak akan terjadi.


Penulis : 
Belen Fernandez
Ia adalah editor-kontributor Majalah Jacobin

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi & Nauval Pally Taran

Sumber : Al Jazeera

Tags : amerikaIrakkemanusiaankonflikkriminalPerangukraina

The author Redaksi Sahih