close

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Seperti negara yang dipimpinnya, Joe Biden tampak dan terdengar kelelahan.

Presiden Amerika Serikat berkewajiban, sekali lagi, untuk “mengatasi” bangsa itu setelah trauma pembunuhan anak-anak sekolah di sebuah kota kecil Texas—Uvalde—yang hanya sedikit yang pernah mendengarnya, tetapi sekarang bergabung dengan daftar kota-kota mengerikan yang lain yang akan selalu identik dengan kematian tragis dan mendadak.

Newton. Parkland. Aurora. Charleston. Boulder. Roseburg. Terus dan terus.

Biden tidak “mengalamatkan” Amerika. Dia kebanyakan berbisik ke Amerika, diselingi oleh ledakan kejengkelan, kemarahan, dan seruan sia-sia untuk “melakukan sesuatu” sebagai tanggapan atas tindakan teror terbaru yang masih belum dapat dipahami ini.

Sembilan belas anak-anak dan dua guru dibantai di dalam tempat yang seharusnya menjadi tempat bahagia yang dipenuhi dengan kegembiraan dan energi kelas di mana anak laki-laki dan perempuan belajar dan bermain.

Mungkin itu (karena) kelelahan. Itu, lebih mungkin, (karena) kekalahan. Nada muram dan postur sedih Biden menunjukkan pengunduran diri yang tenang. Terlepas dari kekuatannya yang luar biasa, Biden memahami, saya pikir, bahwa ada penyakit di Amerika yang berada di luar penyembuhan rasional atau obat.

Ada penyakit unik di Amerika. Tidak ada negara lain yang dilanda kekerasan yang direncanakan sedemikian seringnya terhadap begitu banyak orang tak berdosa di sekolah, di tempat kerja, di gereja, dan apa yang tampak seperti beberapa saat yang lalu, di sebuah toko kelontong di Buffalo. Lebih banyak orang tak bersalah dipaksa untuk mati di tempat itu, pada waktu itu, oleh seorang pembunuh yang penuh perhitungan dan penuh kebencian karena warna kulit mereka.

Ya, ada penyakit di Amerika.

Sebuah negara pasti sakit jika membiarkan anak-anaknya dibunuh di sekolah, di taman bermain, di rumah, di jalanan dan tidak melakukan apa-apa. Sebuah negara pasti sakit jika mengangkat bahu dan “move on” setelah pembunuhan semacam itu. Suatu negara pasti sakit jika lebih suka menonton pertandingan konyol daripada mengakui bahwa negara itu sakit. Dan, tentu saja, sebuah negara pasti sakit jika lebih menghargai senjatanya daripada menghargai nyawa anak-anaknya.

Ya, ada penyakit di Amerika.

Jadi, di hari-hari mendatang yang menyedihkan, Amerika dan kita semua akan menonton dan mendengarkan pantomim yang sama yang telah kita tonton dan dengarkan sebelumnya. Adegan yang sama. Kesedihan yang sama. Kemarahan yang sama. Kewaspadaan yang sama. Pemakaman yang sama. Pertanyaan yang sama. Jawaban yang sama. Politisi yang sama menyemburkan alasan berbahaya yang sama. Senjata tidak membunuh anak-anak; orang melakukannya. Orang jahat dengan pistol hanya bisa dihentikan oleh orang baik dengan pistol. Tuhan yang berbelas kasih sedang mempersiapkan, sekali lagi, untuk menyambut anak-anak-Nya yang penuh peluru ke tempat yang lebih baik dan lebih tenang.

Ya, ada penyakit di Amerika.

Mengingat Texas adalah negara bagian “merah”, para politisi yang berbicara di TV akhir-akhir ini sebagian besar adalah pria Republik kulit putih. Mereka adalah pria Republik kulit putih yang sama- seorang gubernur, senator, dan perwakilan- yang menceramahi dan memarahi kelompok wanita tentang kesucian hidup, “anak” yang belum lahir.

Mereka memaksa wanita untuk mematuhinya. Untuk menyerahkan. Membungkuk pada “iman” dan “keyakinan” mereka dengan mengorbankan hak dan kebebasan wanita untuk memilih dan menjalankan hak pilihan, tidak hanya atas tubuhnya, tetapi juga masa depannya. Mereka mengeluarkan undang-undang dan dekrit untuk menyangkal kedaulatan perempuan atas rahim mereka untuk melindungi, kata mereka, kehidupan yang “berharga”.

Tetapi begitu anak itu lahir, kesetiaan mereka yang taat terhadap kehidupan “berharga” itu menguap secepat kabut pagi.

Mereka meninggalkan kehidupan itu. Mereka membuangnya karena tidak lagi bijaksana atau menguntungkan secara politis untuk mengindahkan kehidupan itu secara retoris. Lebih buruk lagi, mereka mengorbankan hidup itu untuk keinginan mengerikan dari pikiran bermasalah dan jahat, yang mereka izinkan untuk mengumpulkan senjata perang dengan mudah layaknya membeli permen di toko pinggir jalan.

Mereka puas melihat kehidupan “berharga” itu dimusnahkan dalam sekejap untuk posisi, kekuasaan, dan gantang uang dari penipu dan fanatik lain yang membantu mereka mempertahankan posisi dan kekuasaan mereka.

Mereka mengeklaim membela Konstitusi AS. Itu bohong. Mereka adalah musuh “ketenangan rumah tangga” dan “kesejahteraan umum”. Sejatinya, mereka adalah agen kekacauan, penderitaan, dan kematian.

Mereka tidak setia pada Konstitusi AS. Mereka setia kepada Asosiasi Senapan Nasional (NRA).

Mereka adalah orang-orang munafik. Mereka terlibat. Mereka adalah penyakitnya.

Mendiang pelawak, George Carlin tahu siapa dan apa (motif) mereka. Inilah yang dia katakan tentang mereka pada tahun 1996:

“Para konservatif pro-kehidupan terobsesi dengan janin dari konsepsi hingga 9 bulan. Setelah itu, mereka tidak ingin tahu tentang Anda. Mereka tidak ingin mendengar kabar dari Anda. Tidak ada apa-apa! Tidak ada perawatan bayi baru lahir, tidak ada penitipan anak, tidak ada Head Start (mulai dari awal), tidak ada makan siang di sekolah, tidak ada kupon makanan, tidak ada kesejahteraan, tidak ada apa-apa. Jika Anda pra-lahir, Anda baik-baik saja, jika Anda pra-sekolah, Anda dalam bahaya.”

Anda juga berisiko tertembak di wajah saat jam pelajaran pertama atau saat istirahat, seperti anak-anak di SD Sandy Hook dan SD Robb.

Ketika, mau tidak mau, gelombang perhatian berlalu dan keterkejutan mereda, para ibu, ayah, saudara perempuan, saudara laki-laki dan anak-anak yang ditinggalkan harus melanjutkan, sebaik mungkin, dengan sisa hidup mereka. Sendiri.

Segera, orang-orang kulit putih Republik akan kembali menceramahi dan memarahi mereka tentang “kesucian” hidup. Mereka akan menunggu waktu mereka. Kesabaran, mereka tahu, adalah kebajikan dan keuntungan dalam politik. Urgensi dan keharusan saat ini dengan cepat memudar di negara dengan rentang perhatian siklus berita 24 jam.

Sementara itu, orang kulit putih Republik akan mengatakan apa yang selalu mereka katakan tentang hati, pikiran, dan doa dan mereka akan melakukan apa yang selalu mereka lakukan ketika anak-anak dibantai: Menyangkal, membelokkan, dan menyalahkan siapa pun atau apa pun kecuali senjata dan pencatut yang menjualnya. .

Ya, ada penyakit di Amerika.

Penulis: Andrew Mitrovica
Ia adalah Kolumnis Al Jazeera yang berbasis di Toronto

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Al Jazeera

Tags : Amerika Serikatanak-anakkriminalpembunuhan

The author Redaksi Sahih