close

Opini

Saatnya Kita Memulihkan Planet Ini

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Saat persiapan untuk Hari Lingkungan Hidup Sedunia pada hari Minggu, Bumi menghadapi tiga keadaan darurat.

Di saat polusi meracuni sebagian besar udara, tanah, dan air kita, kita juga menemukan hilangnya habitat dan tekanan terkait lainnya yang berdampak terancam punahnya sekitar 1 juta spesies.

Sama pentingnya dengan dua tantangan kembar ini, mungkin satu-satunya masalah lingkungan terbesar adalah pemanasan global, karena iklim memanas terlalu cepat bagi manusia dan alam untuk beradaptasi. Tantangan iklim inilah yang akan menjadi fokus konferensi iklim PBB di Bonn, yang dimulai pada hari Senin setelah pertemuan persiapan minggu ini, hanya setengah tahun setelah COP26 di Glasgow.

Seperti yang akan dibahas di Jerman Barat, kabar baiknya adalah solusi dan teknologi yang berterkaitan dengan iklim sudah ada dan semakin terjangkau. Namun, tindakan kolektif dan transformatif yang diperlukan terhambat, termasuk karena dampak perang Ukraina.

Konflik tersebut telah menciptakan perubahan yang signifikan, terutama di Eropa, tentang seputar konsep keamanan energi. Ini mencerminkan ketergantungan mendalam yang dimiliki sebagian besar benua pada pasokan bahan bakar fosil Rusia. Pada bulan Mei, Uni Eropa  (UE) mengumumkan embargo minyak parsial dan rencana energi baru untuk mencoba mengatasi hal ini.

Embargo minyak yang disepakati pada hari Selasa akan membuat sekitar 90 persen minyak Rusia dilarang pada akhir tahun. Ini disepakati hanya dua minggu setelah UE menetapkan rencana energi baru “RepowerEU” (Hidupkan Kembali UE) dengan tujuan utama untuk memotong gas Rusia dari persamaan energi Eropa sebelum 2027, dan dua pertiga sebelum akhir 2022.

Komisi Eropa mengeklaim 95 persen dari rencana pembiayaan €300 miliar ($320 miliar) akan digunakan untuk transisi energi, mempercepat Green New Deal (Kesepakatan Baru Hijau), termasuk €86 miliar untuk energi terbarukan dan €27 miliar untuk infrastruktur hidrogen hijau. Namun, itu juga akan memungkinkan puluhan proyek infrastruktur bahan bakar fosil baru yang besar.

Kritik terhadap ini, termasuk Presiden COP26 Inggris Alok Sharma, khawatir Komisi Eropa mungkin mengganti ketergantungan pada minyak dan gas Rusia dengan impor dari negara lain dengan menginvestasikan miliaran, misalnya, terminal impor gas di Jerman, Finlandia, dan Belanda, serta jaringan pipa di Kroasia, Polandia, Yunani, Spanyol, dan Italia. Blok tersebut memungkinkan peningkatan pembelian gas alam dari negara-negara seperti AS, Mesir, Israel, dan negara-negara Teluk, menghasilkan lebih banyak biometana dan membuat pabrik batu bara beroperasi lebih lama.

Dalam konteks ini—dan kegagalan dunia sejauh ini untuk memenuhi jadwal pengiriman pengurangan emisi karbon dioksida yang ditetapkan di Paris pada tahun 2015—konferensi Bonn diselenggarakan. PBB sekali lagi akan menjelaskan bahwa hanya tindakan mendesak yang belum pernah terjadi sebelumnyalah yang dapat menghindari memburuknya risiko kekeringan, panas ekstrem, dan banjir di seluruh dunia.

Jadi, skala tantangannya sangat besar dan terus berkembang. Tindakan yang terjangkau dan layak perlu diambil secara kolektif oleh pemerintah, bisnis, dan individu saat dunia berupaya mengubah situasi ini di bawah ketentuan perjanjian Paris 2015 yang fleksibel, yang berpotensi untuk ditingkatkan.

Tantangannya adalah menjaga kenaikan suhu tidak lebih dari 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, seperti yang ditetapkan oleh perjanjian Paris. Tetapi PBB memperingatkan bahwa sekarang ada risiko yang sangat tinggi bahwa, di bawah lintasan emisi saat ini dan janji nasional, pemanasan global akan secara signifikan melebihi jumlah itu.

Perbedaan antara kenaikan 1,5 derajat Celcius dan lebih tinggi mungkin tampak tidak penting bagi sebagian orang,  namun perbedaannya sangat besar, menurut PBB. Misalnya, porsi populasi global yang mengalami tekanan air bisa 50 persen lebih rendah dengan pemanasan keseluruhan 1,5 C dibandingkan dengan 2 C. Sementara itu, perkiraan 99 persen karang bisa hilang pada 2 C dibandingkan dengan mungkin 10 persen pada 1,5 C.

Apa yang sekarang dibutuhkan adalah tindakan global yang proaktif dan terpadu, dimulai pada paruh kedua tahun 2022, dan peta panduan untuk bergerak maju harus sudah jelas. Pertama, implementasi kesepakatan Paris akan paling efektif melalui undang-undang nasional, yang layak secara politik, karena undang-undang sulit untuk dibatalkan.

Sementara janji 2015 yang dibuat di Paris belum cukup, perjanjian itu menempatkan kerangka hukum domestik yang merupakan blok bangunan penting untuk mengukur, melaporkan, memverifikasi, dan mengelola emisi gas rumah kaca. Di masa depan, ambisinya adalah agar kerangka kerja ini direplikasi di lebih banyak negara dan secara bertahap ditingkatkan.

Menyambut Hari Lingkungan Hidup Sedunia, kita harus melipatgandakan transformasi ekonomi dan masyarakat kita untuk menjadikannya lebih inklusif, adil dan terhubung dengan alam, beralih dari merusak planet menjadi menyembuhkannya. Mungkin masih ada waktu jika kita bertindak sekarang untuk membantu bersama-sama menciptakan dan mengimplementasikan, dengan pemerintah, bisnis, dan organisasi lain, apa yang dapat menjadi landasan pembangunan berkelanjutan, dengan penerapan Perjanjian Paris sebagai intinya.


Penulis:
Andrew Hammond
Ia adalah seorang anggota di LSE IDEAS di London School of Economics

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

The author Redaksi Sahih