close

OpiniPolitik & Hukum

India: Badai Diplomatik Penghinaan Terhadap Nabi Muhammad oleh Staf BJP

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Badai diplomatik internasional telah melanda Partai Bharatiya Janata (BJP), partai milik Perdana Menteri Narendra Modi, yang berkuasa di India, menyusul sanksi dari dua juru bicara partai itu atas pernyataan menghina yang dilaporkan telah dilakukan oleh pasangan itu terhadap Nabi Muhammad.

Juru bicara nasional BJP, Nupur Sharma, diskors dari keanggotaan utama partai pada hari Minggu karena komentar yang dibuat dalam debat televisi baru-baru ini, sementara kepala operasi media BJP, Delhi Naveen Kumar Jindal dikeluarkan, menurut dokumen dan laporan media BJP.

Sharma dilaporkan telah menghina nabi dan istrinya Aisyah dalam debat TV minggu lalu. Menyusul protes atas komentar yang dibuat selama debat, rekan Sharma, Jindal, dilaporkan telah memposting twit tentang nabi yang sekarang telah dihapus yang juga membuat marah banyak orang.

Pernyataan itu telah disalahkan atas terjadinya bentrokan di negara bagian India dan juga telah mendorong tuntutan untuk penangkapan juru bicara tersebut di India.

Duta besar India untuk Kuwait dan Qatar dipanggil pada hari Minggu untuk menerima catatan protes resmi atas komentar tersebut, dan kementerian luar negeri Pakistan mengeluarkan pernyataan yang mengutuk “pernyataan yang sangat menghina” dan tanggapan BJP.

“Pernyataan yang sama sekali tidak dapat diterima ini tidak hanya sangat melukai perasaan rakyat Pakistan tetapi juga miliaran muslim di seluruh dunia,” kata kementerian luar negeri Pakistan dalam sebuah pernyataan.

“Upaya klarifikasi BJP dan tindakan disipliner yang terlambat dan asal-asalan terhadap orang-orang ini tidak dapat meredakan rasa sakit dan penderitaan yang mereka sebabkan pada dunia muslim,” kata kementerian itu.

Kementerian Luar Negeri Qatar memanggil duta besar India untuk menyampaikan catatan resmi “mengungkapkan kekecewaan Negara Qatar dan penolakan total dan kecaman terhadap pernyataan kontroversial”, kantor berita negara QNA melaporkan.

Sambil menyambut pernyataan BJP dan penangguhan staf, Qatar mengharapkan permintaan maaf publik dan kecaman atas pernyataan tersebut dari pemerintah India.

“Negara Qatar meminta pemerintah India untuk segera mengutuk pernyataan ini dan secara terbuka meminta maaf kepada semua muslim di seluruh dunia,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri, Majed Mohammed Al Ansari.

Kuwait juga memanggil duta besar India dan mengatakan telah menyerahkan duta besar itu sebuah nota protes, di mana Kuwait menolak dan mencela pernyataan yang dibuat oleh pejabat BJP, Reuters melaporkan.

Organisasi Kerjasama Islam– organisasi antar pemerintah terbesar kedua di dunia setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan populasi kolektif mencapai lebih dari 1,8 miliar– juga menambahkan suaranya pada kecaman tersebut.

“Sekretariat Jenderal Organisasi Kerjasama Islam menyatakan kecaman keras dan kecaman atas penghinaan baru-baru ini yang dikeluarkan oleh seorang pejabat di partai yang berkuasa di India terhadap Nabi Muhammad SAW,” kata organisasi negara yang beranggotakan 57 orang itu dalam sebuah pernyataan.

Arab Saudi mengutuk pernyataan itu, menggambarkan komentar juru bicara itu sebagai “penghinaan” dan menyerukan “penghormatan terhadap kepercayaan dan agama”, menurut pernyataan kementerian luar negeri.

Harga Internasional yang Harus Dibayar

Wartawan yang berbasis di Delhi, Saba Naqvi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa BJP sebelumnya telah diuntungkan secara politik dari “mobilisasi” melawan muslim di India.

“Tetapi dalam hal ini, ada harga internasional yang harus dibayar,” kata Naqvi.

“India merupakan salah satu negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, sehingga dunia menyadari bahwa ini sedang terjadi,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, BJP mengatakan mereka menghormati semua agama dan “sangat mencela penghinaan terhadap kepribadian agama dari agama apa pun”.

“Partai Bharatiya Janata juga sangat menentang ideologi apa pun yang menghina atau merendahkan sekte atau agama apa pun. BJP tidak mempromosikan orang atau filosofi seperti itu,” kata partai tersebut.

“Konstitusi India memberikan hak kepada setiap warga negara untuk menganut agama apa pun dan untuk menghargai serta menghormati setiap agama”.

Pernyataan itu tidak secara langsung merujuk pada pernyataan penghinaan atau sanksi dari dua pejabat partai itu.

Kontroversi tersebut telah menimbulkan kemarahan pengguna media sosial di negara-negara Arab yang menyerukan boikot produk India, mencela eskalasi kebencian terhadap Islam dan muslim, dan menuduh India mengikuti jejak Prancis dan Cina dalam mempromosikan islamofobia.

Pada bulan April, Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) mendesak Departemen Luar Negeri AS selama tiga tahun berturut-turut untuk menempatkan India dalam daftar “negara yang menjadi perhatian khusus” dalam hal kebebasan beragama.

Panel bipartisan independen menuduh India “terlibat dan menoleransi pelanggaran kebebasan beragama yang sistematis, berkelanjutan, dan mengerikan”.

“Selama tahun ini, pemerintah India meningkatkan promosi dan penegakan kebijakannya—termasuk mempromosikan agenda nasionalis Hindu—yang berdampak negatif terhadap Islam, Kristen, Sikh, Dalit, dan agama minoritas lainnya,” kata komisi itu dalam laporan tahunannya.

Dalam pernyataannya, kementerian luar negeri Pakistan mengatakan “juga sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan komunal dan kebencian yang mengkhawatirkan terhadap muslim di India”.

Mantan Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan juga mempertimbangkan kontroversi tersebut, menuduh pemerintah Modi “diizinkan untuk lolos dengan kebijakan Islamofobia “.

Asisten Menteri Luar Negeri Qatar, Lolwah al-Khater juga mengatakan bahwa “wacana islamofobia ” telah mencapai “tingkat berbahaya” di India – sebuah negara yang terkenal dengan “keragaman dan koeksistensinya”. Ujaran kebencian terhadap muslim di India perlu dilawan secara resmi, kata al-Khater.

Dalam sebuah twit pada hari Minggu, juru bicara BJP yang diskor, Sharma, menanggapi kontroversi yang mengatakan bahwa dia telah mengatakan sesuatu sebagai tanggapan atas komentar yang dibuat tentang dewa Hindu tetapi itu tidak pernah menjadi “niat untuk menyakiti perasaan keagamaan siapa pun”, dan bahwa dia ingin ” mencabut pernyataannya tanpa syarat”.

Dalam twit berikutnya, Sharma mengatakan bahwa “ancaman keamanan” telah dilakukan terhadap keluarganya.

Reuters melaporkan bahwa Jindal, rekannya yang diusir oleh partai tersebut, mengatakan di Twitter bahwa dia telah mempertanyakan beberapa komentar yang dibuat terhadap dewa-dewa Hindu: “Saya hanya menanyai mereka tetapi itu tidak berarti saya menentang agama apa pun”.

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber:
Al Jazeera

The author Redaksi Sahih