close

KalamResonansi

Anak-Anak, Al-Qur’an, dan Qira’at!

Sumber Foto: Pixabay

Jika Anda ingin melakukan sesuatu yang sangat menyenangkan dan benar-benar menyenangkan, kumpulkan anak-anak Anda dan dengarkan (bacaan) Al-Qur’an dalam berbagai qira’at (gaya bacaan)!

Kemarin, di dalam mobil ketika perjalanan pulang, kami tidak mendengarkan pelajaran sirah seperti biasanya. Sebagai gantinya, saya memasang video Juz ‘Amma di YouTube dalam Qira’at Khalaf ‘an Hamzah.

Anak-anak (dan saya) menyukainya! Anak-anak sangat senang dan bersemangat mendengar surah yang sama yang kita hafal, tetapi dalam bacaan yang berbeda. Sulit untuk dijelaskan di sini dengan kata-kata, hitam dan putih, betapa kagum dan bahagianya anak-anak mendengar kata-kata dan ayat yang selalu mereka lafalkan dengan satu cara tertentu, dilafalkan dengan cara yang berbeda. Mereka benar-benar senang!

Ini seperti melihat teman tercinta dalam konteks yang berbeda, atau mengenakan pakaian baru. Sesuatu yang akrab dengan sedikit nada asing. Sama, tapi sedikit berbeda.

Anak-anak sangat terlibat saat kami mendengarkan. Mereka dengan penuh semangat dan antusias membuat katalog setiap perbedaan saat setiap ayat dibacakan. Mereka dengan hati-hati mencatat setiap hamzah (ء) yang setengah kabur (tashil-تسهيل), setiap jeda sedikit sebelum hamzah (saktah-سكت), setiap alif mad yang diubah menjadi suara kombinasi setengah alif-setengah ya (imalah-إمالة).

Segala sesuatu yang berbeda dari apa yang mereka hafal secara otomatis didokumentasikan. Itu seperti apa yang akan dilakukan seseorang setelah melihat orang tua yang dicintainya setelah beberapa tahun. Setiap perubahan baru segera dicatat.

Sebagian besar muslim di seluruh dunia mempelajari Al-Qur’an dalam qira’at yang paling populer dan tersebar luas:  Hafs ‘an Ashim. Ini juga yang saya ajarkan kepada anak-anak saya.

Namun sesekali, kami akan menggantinya dan mendengarkan surah yang mereka kenal dengan Warsh atau Khalaf ‘an Hamzah atau Ad- Duri ‘an Al- Kisa’ i.

Kemarin saat kami mendengarkan Surah An-Naba’, An-Nazi’at dan ‘Abasa dengan gaya bacaan Khalaf, anak saya yang berusia 7 tahun berkata:

“Qira’at ini akan lebih baik untuk orang Persia!”

Dia mengacu pada perbedaan spesifik tertentu dari pengucapan standar Hafs dari berbagai huruf dan suara Al-Qur’an, yang mudah bagi anak-anak, tetapi sulit bagi kerabat Iran mereka yang mengalami kesulitan mengucapkannya dengan benar menurut standar Hafs.

Anak saya bermaksud bahwa keberadaan qira’at yang berbeda dapat memberikan kelonggaran bagi orang Persia (atau penutur bahasa lain yang bukan penutur asli Bahasa Arab) untuk menemukan cara yang lebih mudah bagi mereka untuk membaca Al-Qur’an.

Satu atau dua tahun lalu, ketika saya pertama kali memaparkan qira’at yang berbeda pada anak-anak saya, beginilah cara saya menjelaskan masalah ini kepada mereka. Qira’at ini diturunkan dari Nabi, dan kita dapat memilih di antara mereka ketika kita membaca. Mereka semua benar. Tapi tidak ada yang datang begitu saja sekarang dan memutuskan untuk menciptakan “qira’at” barunya sendiri karena bukan begitu cara kerjanya. Anda dapat mempelajari satu qira’at, atau maju untuk mempelajari semuanya, tetapi Anda harus mengikuti aturan masing-masing dengan benar saat membacanya.

Adanya gaya bacaan yang bervariasi ini merupakan rahmat dan kemudahan dari Allah kepada umat. Tidak semua orang berbicara dalam bahasa yang sama atau memiliki pengucapan yang sama bahkan untuk huruf Arab yang sama! Jadi, dengan rahmat dan kebijaksanaan-Nya, Allah telah mengizinkan orang yang berbeda untuk mengikuti qira’at yang berbeda–semua membaca dengan indah Al-Qur’an yang sama.

Saya juga ingin menunjukkan kepada anak-anak saya, dan agar mereka mengerti, bahwa Al-Qur’an dan ilmu bacaannya adalah sesuatu yang luas, dinamis, dan benar-benar menakjubkan.


Penulis:
Ummu Khalid

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Muslim Skeptic

The author Redaksi Sahih