close

EsaiResonansi

Setelah Elon Musk Mengambil Alih Twitter: Akankah Muslim Punya Kebebasan Berbicara?

Sumber Foto: Pixabay

Apakah sekarang Twitter akan mengizinkan kebebasan berbicara setelah Elon Musk membeli platform tersebut?

Memblokir kebebasan berbicara sangat penting bagi liberalisme. Selalu begitu. Muslim telah menjadi target besar sensor liberal sejak awal liberalisme.

Penguasa kolonial di dunia muslim memberlakukan banyak tindakan yang mencekik untuk menghalangi umat Islam mengadvokasi ajaran-ajaran Islam tertentu yang bertentangan dengan nilai-nilai liberal. Mereka juga menghalangi umat Islam untuk mengajarkan ajaran Islam tradisional dan mencegah umat Islam untuk mengatakan apa pun yang tidak menghormati kekuasaan kolonial.

Di Aljazair, misalnya, seorang muslim bisa dibunuh oleh orang Eropa mana pun jika orang Eropa itu merasa muslim tersebut tidak menghormatinya. Ini adalah hukum menurut Code de l’indigénat yang diberlakukan oleh kekuasaan Prancis. Seperti kita ketahui, tentu saja, aturan brutal Prancis ini dipertahankan oleh pemikir liberal Prancis yang paling “tercerahkan”, seperti Alexis de Tocqueville. Semua ini dibahas secara rinci oleh Sidi Muhammad Barkat dalam bukunya Body of Exception.

Saat ini, minggu lalu, sekelompok mantan pejabat intelijen menandatangani surat bersama yang mengatakan bahwa mengizinkan kebebasan berbicara di media sosial adalah “ancaman keamanan nasional”.

Mereka benar. Jika orang dibiarkan mengkritik institusi kekuasaan liberal secara terbuka, semakin banyak orang akan mengerti betapa jahat dan tidak adilnya sistem itu. Liberalisme sendiri akan mati karena begitu mudahnya untuk melihat seberapa banyak hoaks di dalamnya dan berapa banyak dari prinsip-prinsip intinya yang sepenuhnya salah dan didasarkan pada distorsi realitas.

Kontras dengan Islam. Mengkritik dan memfitnah Islam dengan cara yang paling tidak adil dan tidak jujur tidak hanya diperbolehkan, tetapi sebenarnya telah dipromosikan oleh institusi media paling kuat di zaman modern. Namun Islam terus berkembang dan banyak musuh Islam yang terus-menerus ketakutan, mencoba untuk membendung arus tersebut.

Namun kaum liberal ini—entah itu bercita rasa ateis, Kristen, Yahudi, Hindu, atau Buddha—ingin mengeklaim bahwa muslim memiliki kulit tipis dan tidak bisa menerima kritik. Sementara itu, pandangan dunia yang mereka hargai hanya dapat bertahan jika dilindungi dengan rezim sensor paling kuat yang pernah ada.

Saya tidak berpikir Twitter akan menjadi benteng kebebasan berbicara dalam arti mengizinkan kritik sejati terhadap liberalisme. Saya pikir Musk akan sedikit meringankan kasus sensor politik bangun-identitas yang paling ekstrem. Tapi saya tidak berharap lebih dari itu. Bahkan, jika Musk ingin membuat perubahan yang lebih ekstrem, dia tidak akan diizinkan. Itu akan dilihat sebagai ancaman terhadap “keamanan nasional”, yaitu terorisme, dan dia akan dihentikan secara hukum.

Kabar baiknya adalah, sejauh ini internet lebih besar dari sekadar media sosial dan perlahan-lahan semakin banyak orang yang bermigrasi ke bagian lain internet yang tidak begitu mudah disensor. Ini terjadi secara alami. Namun kekuatan liberal telah mengakui ancaman ini dan bekerja keras untuk memblokir sisa-sisa yang tersisa. Salah satu ide dari para ahli adalah untuk mengikat akses internet dengan identitas Anda. Menghancurkan anonimitas, mereka percaya, akan memastikan bahwa orang bertanggung jawab atas apa yang mereka masukkan ke internet (atau unduh darinya). Dengan demikian, negara pengawas yang brutal dapat dengan lebih efektif menindak mereka yang berani berpikir di luar kotak liberal.

Sebagai muslim, sayangnya, kita tidak memiliki banyak pilihan saat ini. Kita harus bekerja dalam infrastruktur besar ini. Namun selalu, kita harus berbicara kebenaran dan tidak membiarkan sensor menghentikan kita dari menyampaikan pesan. Allahul musta’an.

Penulis: Daniel Haqiqatjou

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Muslim Skeptic

Tags : elon muskHAMkebebasankemanusiaanmediamedia sosialmuslimtwitter

The author Redaksi Sahih