close

Dunia Tengah

Dubai: Pemerintahan Tanpa Kertas Pertama di Dunia

Sumber Foto: Freepik

SAHIH.CO – Pemerintah Dubai menjadi pemerintahan pertama di dunia yang sepenuhnya tidak menggunakan kertas. Strategi Tanpa Kertas Dubai, diluncurkan pada 2018, diberlakukan sepenuhnya untuk mengakhiri penggunaan kertas oleh pemerintah pada 12 Desember 2021.

Strategi tersebut, yang diterapkan dalam lima fase, membuat semua 45 entitas pemerintah tidak menggunakan kertas—menyediakan lebih dari 1.800 layanan digital dan lebih dari 10.500 transaksi utama.

“Pencapaian ini mengonsolidasikan posisi global Dubai sebagai pelopor dan contoh dalam mengembangkan layanan digital terintegrasi yang meningkatkan kepuasan pelanggan,” kata Syekh Hamdan bin Mohammed, Putra Mahkota Dubai.

“Hari ini menandai awal dari tahapan baru dalam perjalanan Dubai untuk mendigitalkan kehidupan dalam segala aspeknya—sebuah perjalanan yang berakar pada inovasi, kreativitas, dan fokus pada masa depan,” katanya.

Syekh Hamdan mengatakan strategi tersebut memenuhi visi untuk mencapai perjalanan tanpa kertas bagi setiap pelanggan Pemerintah Dubai.

“Empat tahun lalu, Yang Mulia Syekh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Wakil Presiden dan Perdana Menteri UEA dan Penguasa Dubai, memiliki visi bahwa tidak ada pegawai atau pelanggan Pemerintah Dubai yang perlu mencetak dokumen kertas apa pun setelah tahun 2021. Hari ini, janji itu sudah terpenuhi,” ujarnya.

Transformasi digital memangkas konsumsi kertas hingga lebih dari 336 juta lembar kertas. Hal ini juga membantu menghemat lebih dari Rp5 triliun dan 14 juta jam kerja di seluruh Pemerintah Dubai.

Syekh Hamdan mengatakan tahap selanjutnya akan melihat strategi lebih lanjut untuk meningkatkan digitalisasi di Dubai selama lima dekade ke depan. Semua layanan pemerintah sekarang tersedia melalui aplikasi DubaiNow. Ini diatur dalam 12 kategori, termasuk tagihan, telekomunikasi, mengemudi, perumahan, residensi, kesehatan, dan pendidikan. Secara total, DubaiNow menawarkan lebih dari 130 layanan kota pintar.

Smart Dubai, yang bertanggung jawab atas transformasi digital layanan Pemerintah Dubai dan memelopori inisiatif kota pintar emirat, juga membantu entitas pemerintah menjadi lebih efisien melalui penggunaan teknologi. Program Layanan Perencanaan Sumber Daya Pemerintah (GRP) membantu memangkas biaya.

Sejauh ini, GRP memiliki layanan terpusat untuk lebih dari 65 lembaga pemerintah yang mengelola 95 persen anggaran pemerintah. Hal tersebut menghemat hingga lima triliun rupiah antara tahun 2003 dan 2015, kata Smart Dubai.

Pada bulan Juni, Syekh Mohammed mengeluarkan undang-undang yang membentuk Otoritas Digital Dubai, yang mengawasi Pendirian Pemerintah Dubai Cerdas, Pembentukan Data Dubai, Pusat Keamanan Elektronik Dubai, dan Pusat Statistik Dubai. Peluncuran otoritas tersebut adalah bagian dari rencana untuk mendigitalkan kerja pemerintah dan mempromosikan efisiensi dan kelincahan yang lebih besar dalam bisnis.


Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Teuku Zulman Sangga Buana

Sumber: Thenational

Tags : arabdubailingkungansorotanteknologitimur tengah

The author Redaksi Sahih