close

Opini

Pembunuhan Besar-besaran Israel Tak Akan Melumpuhkan Perlawanan Palestina

Sumber Foto: Pixabay

Israel berada di ujung tanduk karena serangkaian serangan Palestina dalam apa yang disebut Garis Hijau telah menewaskan sedikitnya 11 orang Israel—semuanya dilakukan oleh penyerang tunggal. Fakta bahwa setiap pemuda Palestina dapat menyeberang ke Israel tanpa diketahui dari Tepi Barat yang diduduki dan menyebarkan teror dan kebingungan di antara orang-orang Israel biasa adalah titik balik dalam konflik yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Benteng Israel tampak sudah semakin rentan dalam beberapa minggu terakhir dan bukan karena kekuatan pasukan pendudukan Israel telah menjadi lemah.

Pemerintah koalisi Naftali Bennett, yang baru saja kehilangan suara secara mayoritas tipis di Knesset, merasakan efek panasnya. Untuk menyelamatkan mukanya, perdana menteri sayap kanan itu telah memberikan izin kepada pasukan keamanannya untuk menggunakan semua kekuatan yang diperlukan untuk menaklukkan orang-orang Palestina, terutama di Jenin, tempat setidaknya dua penyerang berasal. Antara Minggu dan Senin, pasukan pendudukan Israel menewaskan setidaknya empat warga Palestina, termasuk dua wanita—perbuatan yang jelas berdarah dingin.

Lebih jauh lagi, Israel mengancam akan menyerbu kamp pengungsi Jenin, rumah bagi sekitar 14.000 jiwa dan simbol pembangkangan dan perlawanan, mengulangi apa yang terjadi 20 tahun lalu. Kemudian, pasukannya mengepung kamp selama berhari-hari sebelum melancarkan operasi militer besar-besaran yang berakhir dengan pembunuhan sedikitnya 52 warga Palestina dan penghancuran kamp secara luas.

Percaya bahwa ini hanyalah reaksi atas apa yang telah terjadi dalam beberapa minggu terakhir adalah hal yang dangkal dan menghina. Jutaan orang Palestina telah hidup di bawah pendudukan kolonial selama beberapa dekade dan pemerintah Israel berturut-turut telah melepaskan gelombang perampasan tanah dan perluasan pemukiman, mengundang lebih banyak pemukim ilegal untuk mengambil tanah Palestina, memotong desa dan kota, sambil menangkap ribuan, termasuk anak-anak dan wanita, dan dengan cepat mengeksekusi ratusan pria dan wanita muda yang berani memprotes penjajah mereka.

Dalam beberapa bulan terakhir, pemukim Yahudi radikal diizinkan, di bawah perlindungan tentara, untuk menyerang desa-desa yang damai, membakar mobil dan rumah, serta mencabut pohon zaitun. Saat Barat dengan cepat mengutuk teror Palestina, secara memalukan mereka diam ketika Israel melakukan kejahatan perang. Warga Gaza tetap berada di bawah pengepungan ilegal selama 15 tahun dan masih menunggu penyelidik PBB tiba. Mereka menginginkan keadilan bagi orang yang mereka cintai yang hilang dalam perang baru-baru ini.

Fenomena penyerang tunggal yang baru adalah salah satu dari meningkatnya keputusasaan dan tanda bahwa puluhan ribu pemuda Palestina kehilangan harapan. Reaksi kekuatan tentara pendudukan Israel belum pernah berhasil sebelumnya dan pasti akan gagal kali ini. Pembunuhan besar-besaran yang tampaknya dilakukan oleh tentara Israel tidak akan membawa kedamaian dan ketenangan yang diinginkan oleh para politisi Israel.

Sejak runtuhnya proses perdamaian, Israel hanya memiliki satu jawaban untuk perlawanan Palestina: Untuk menggandakan menggunakan kekuatan ekstrim dan hukuman kolektif dengan bentuk-bentuk baru. Sementara kebijakan seperti itu tidak pernah berhasil mengendalikan orang-orang Palestina, memberi Israel waktu tenang yang singkat, kenyataannya adalah bahwa kedua belah pihak sedang mencapai titik kritis–yang menjanjikan untuk mengarah pada siklus kekerasan baru.

Setidaknya ada empat faktor yang berkontribusi pada kemarahan dan keputusasaan pemuda Palestina.

Salah satunya adalah hilangnya kredibilitas Otoritas Palestina sebagai wakil rakyat Palestina. Ia telah gagal untuk memberikan di semua lini dan sekarang di ambang kehancuran finansial, serta kebangkrutan politik. Yang tersisa dari Oslo adalah koordinasi keamanan, yang dilihat orang Palestina sebagai kewajiban yang mencemari apa yang mereka anggap kepemimpinan.

Kedua adalah kesadaran bahwa permainan akhir Israel adalah menjajah sebanyak mungkin tanah Palestina, menyangkal mereka berjalan menuju pembebasan dan penentuan nasib sendiri.

Ketiga adalah meningkatnya rasa frustrasi di antara jutaan pemuda Palestina yang mendorong mereka lebih jauh ke arah radikalisme dan keyakinan bahwa hanya kekuatan yang dapat mengubah lintasan Israel saat ini.

Dan keempat adalah keyakinan bahwa dunia tidak akan pernah meminta pertanggungjawaban Israel atas kejahatan dan pelanggaran hukum internasionalnya. Orang-orang Palestina percaya bahwa mereka sendirian dan harus memaksakan perubahan tidak peduli pengorbanannya.

Dan sementara pemerintah Barat terus mengabaikan pendudukan Israel dan kekejaman hariannya terhadap Palestina, ada secercah harapan dalam kenyataan bahwa opini publik dunia menjadi lebih sadar akan kejahatan Israel sebagai kekuatan pendudukan dan sebagai negara apartheid. Ini berkat platform media sosial, yang menawarkan narasi yang berbeda dengan media arus utama. Pembunuhan berdarah dingin dan mengerikan pada hari Minggu terhadap ibu enam anak, Ghada yang buta sebagian dan seorang janda, Sabateen, di sebuah pos pemeriksaan Israel dekat Betlehem direkam dalam video dan menjadi trending di media sosial, mendapatkan ribuan retweet.

Para pemimpin Israel percaya bahwa kekuatan saja dapat melumpuhkan perlawanan Palestina dan membuka jalan bagi marginalisasi perjuangan mereka selama puluhan tahun demi kebebasan. Di sinilah mereka telah terbukti salah berkali-kali. Ladang pembantaian Jenin tidak akan mengubur alasan yang adil bagi orang-orang Palestina. Dunia berubah dan realitas unipolar menurun. Segera, Israel akan menemukan dirinya menghadapi struktur global baru. Penerapan standar ganda oleh Barat dalam hal bereaksi terhadap pendudukan Israel atas Palestina sedang disingkap dan menjadi sulit untuk dipertahankan atau dibenarkan lebih lama lagi.


Penulis:
Osama Al-Sharif
Ia adalah seorang jurnalis dan komentator politik yang berbasis di Amman. Twitter: @plato010

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

Tags : israelkonflikPalestinaPerangtimur tengah

The author Redaksi Sahih