close

Opini

Standar Ganda Barat Bukanlah Sebuah Tuduhan: Itu Adalah Kenyataan

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Perang Rusia melawan Ukraina telah membuat dunia terpolarisasi. Meskipun alasan invasi Moskow ke tetangganya, celah yang lebar tidak bisa menjadi alasan untuk mengutuk upaya ilegal Kremlin untuk mengambil alih wilayah negara berdaulat. Beberapa negara mendukung agresi terbaru Presiden Rusia Vladimir Putin.

Kenyataannya, perang Moskow adalah ilegal, merupakan pelanggaran terhadap piagam PBB, dan dapat memicu konflik yang lebih luas. Alasan untuk kesenjangan global ada banyak; sejumlah besar negara tidak ingin dipaksa untuk berpihak pada apa yang telah berubah menjadi konfrontasi antara Barat, yang dipimpin oleh AS, dan kekuatan global yang sedang berkembang, yaitu Rusia, Cina, dan India. Yang dipertaruhkan bagi Washington adalah akhir dari hampir tiga dekade sebagai satu-satunya negara adidaya global. Dalam pengawasannya, dunia menyaksikan perang ilegal dan invasi tidak sah terhadap negara-negara berdaulat, terutama oleh AS sendiri. Namun tidak ada perhitungan untuk Washington—tidak ada sanksi, tidak ada boikot, dan tidak ada dakwaan di Pengadilan Kriminal Internasional.

Inilah sebabnya mengapa banyak aktivis di platform media sosial berteriak busuk. Istilah yang lebih sering digunakan adalah “standar ganda” dan kasus yang mereka tunjuk adalah pendudukan Israel selama puluhan tahun atas tanah Palestina dan reaksi Barat terhadapnya.

Di saat banyak pemimpin menghindari referensi pendudukan Israel sebagai kasus standar ganda yang jelas, beberapa melakukannya. Adalah tindakan berani bagi mantan kepala intelijen Saudi, Pangeran Turki Al-Faisal untuk menyerukan sanksi terhadap Israel di saat bersamaan menuduh Barat secara terbuka menerapkan standar ganda dalam menanggapi invasi Moskow ke Ukraina.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Arab News pekan lalu, Pangeran Turki mengatakan bahwa dia tidak dapat melihat perbedaan antara invasi Rusia ke Ukraina dan pendudukan ilegal Israel atas tanah Palestina. “Agresi adalah agresi, apakah itu dilakukan oleh Rusia atau oleh Israel, namun belum ada upaya seperti itu untuk memberikan sanksi kepada Israel,” katanya.

Perbandingan antara dua kasus, serta dengan invasi AS ke Irak tahun 2003 atas klaim palsu dan tanpa persetujuan PBB, telah tersebar luas. Reaksi Barat terhadap serangan Rusia belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah modern. Belum pernah Barat memberlakukan sanksi keras seperti itu pada negara mana pun karena melanggar hukum internasional. Namun Barat, lebih sering daripada tidak, berbalik ketika Israel, kekuatan pendudukan di bawah resolusi PBB, melanggar konvensi internasional setiap hari.

Menuduh Barat menerapkan standar ganda berarti berada di sisi kanan sejarah. Rusia dituduh melakukan kejahatan di Ukraina, namun tidak sehari pun berlalu tanpa Israel melakukan segala macam kejahatan terhadap warga Palestina. Tidak sekali pun Israel dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya. Tidak sekali pun negara Barat menjatuhkan sanksi terhadap Israel. Dan tidak sekali pun Barat mengambil langkah nyata untuk menerapkan resolusi PBB terkait pendudukan Israel.

Pangeran Turki berbicara untuk puluhan juta orang Arab dan ratusan juta muslim. Dia juga berbicara untuk jutaan aktivis di seluruh dunia yang mendokumentasikan kejahatan Israel tanpa hukuman. Barat bersalah tidak hanya karena menerapkan standar ganda, tetapi juga terlibat dalam kejahatan Israel.

Mantan utusan Saudi untuk Washington menggarisbawahi posisinya dengan mengatakan ini: “Tidak ada tanda apa pun bahwa menenangkan Israel akan mengubah sikap mereka. Orang-orang Palestina masih dijajah, mereka masih mau tidak mau dipenjarakan oleh pemerintah Israel. Serangan dan pembunuhan terhadap individu Palestina terjadi hampir setiap hari.”

Keterlibatan Barat tidak terbatas pada pemerintah dan politisi pro-Israel. Ada upaya memalukan untuk menutupi dan menyangkal kebenaran tentang apa yang terjadi di Palestina oleh media arus utama Barat. Berita tentang kejahatan Israel jarang dilaporkan dan ketika itu terjadi, ada upaya yang disengaja untuk menutupi citra Israel dan merendahkan orang Palestina. Pendudukan selama beberapa dekade sering digambarkan sebagai “konflik” antara Israel dan Palestina. Israel hampir tidak pernah digambarkan sebagai agresor. Pembunuhan warga Palestina dengan darah dingin hampir tidak pernah dilaporkan. Sementara pemerintah Barat mengakui permukiman Tepi Barat sebagai ilegal, tidak ada tindakan yang diambil ketika Israel menyetujui rencana untuk membangun lebih banyak koloni di tanah Palestina yang disita.

Dan ketika seluruh lingkungan sipil diratakan di Jalur Gaza yang dikepung oleh F-16 Israel disiarkan langsung di TV, Barat menghindar dari mengutuk apa yang jelas-jelas merupakan kejahatan perang. Sementara itu, Rusia secara otomatis dan seketika dituduh melakukan kejahatan perang yang dituduhkan di Ukraina— dan Washington, yang bukan anggota Pengadilan Kriminal Internasional, menyerukan penyelidikan segera. Tidak sekali pun Washington, London atau Paris menyerukan penyelidikan independen atas kejahatan perang Israel.

Baru-baru ini, Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett mengatakan bahwa Tepi Barat adalah wilayah yang disengketakan. Jika Putin yang mengatakan ini tentang Ukraina, dia akan langsung dikecam oleh AS dan sekutu Baratnya.

Perang di Ukraina telah mengungkap kemunafikan Barat dan penerapan standar ganda ketika berhadapan dengan penderitaan Palestina serta negara-negara korban lainnya seperti Irak, Afghanistan, dan Libya. Sementara mayoritas orang Arab melihat perang sebagai agresi oleh Rusia, mereka membuat perbedaan bahwa reaksi Barat didasarkan pada ideologi daripada prinsip-prinsip yang telah lama dipegang.

Agresi Israel terhadap Palestina sedang berlangsung dan telah berlangsung selama beberapa dekade. Sementara Barat dengan cepat menjatuhkan sanksi terhadap Rusia, Israel lolos dari pembunuhan, pencurian tanah, dan upaya untuk menghapus hak jutaan orang Palestina untuk menentukan nasib sendiri. Standar ganda yang diterapkan Barat bukanlah tuduhan, melainkan kenyataan.


Penulis:
Osama Al-Sharif
Ia adalah seorang jurnalis dan komentator politik yang tinggal di Amman

Penerjemah: Muhajir Julizar
Editor: Arif Rinaldi

Sumber: Arab News

Tags : amerikabarateropaisraelkonflikmuslimPalestinaPBBPerangrusiatimur tengahukraina

The author Redaksi Sahih