close

Opini

Apakah Liberalisme Telah Usang?

Sumber Foto Ilustrasi: Pixabay

Tanpa berusaha untuk membuat pembahasan terlalu membosankan, ada banyak pembicaraan akhir-akhir ini tentang kemungkinan perubahan tatanan global. Cina dan Rusia, kita diberitahu, sekarang dapat mengambil kursi tertinggi dan melucuti semua hak asasi manusia kita.

Kadang-kadang saya menemukan diri saya menerima berita apa pun tanpa berpikir untuk saya baca atau dengar sejenak, yang pasti memicu ketakutan akan dunia yang mengerikan—kurangnya hak asasi manusia—yang dapat segera dibawa oleh Rusia dan Cina kepada kita .

Lalu saya ingat bahwa saya muslim.

Meskipun saya tak ingin hidup di bawah kendali pasca-Uni Soviet, Rusia oligarki paska-Perang Dingin, atau Cina yang dipimpin oleh Xi Jinping, saya sadar bahwa tatanan global saat ini diatur oleh AS, setelah menjatuhkan bukan hanya satu tetapi dua bom atom, dan kemudian diikuti oleh negara-negara satelitnya di Eropa, Kanada, dan di bawahnya yang juga jauh dari ideal.

Sebagai muslim, khususnya kita yang di Barat, kami cenderung hanya mencoba untuk mengikuti syariat dan dalam proses melakukannya dan meningkatkan pengetahuan kita, kita merasa makin kehilangan tempat di masyarakat (bukan berarti kehilangan ini harus hal yang buruk, memang kita menyadari kebutuhan untuk menjadi asing).

Muslim bukan satu-satunya kelompok yang merasakan keterasingan ini; di Eropa Timur, ada kekhawatiran yang sama.

Baca juga: Hijab dan Kebencian Barat: Apakah Muslim Turut Berkontribusi pada Masalah Itu?

Radio Publik Nasional (NPR) Amerika Serikat telah memberikan pendapat mereka tentang hal itu.

“Sebuah jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan oposisi memberikan bantuan uang kepada pemerintahan Orbán. Namun Orbán [Perdana Menteri Hongaria] berpegang teguh pada naskahnya. Dalam pidatonya baru-baru ini, dia mengolok-olok Barat sebagai tempat di mana `laki laki bisa melahirkan anak`.”

Dia juga mengutip halaman dari buku pedoman Trump dan menyarankan bahwa Brussels dan Washington berencana untuk ikut campur dalam pemilihan yang akan datang .”

Anda dapat membaca yang tersirat dari “Buku pedoman Trump”. Seolah-olah Washington adalah tempat yang murni sebelum 2016, dan seolah-olah menyarankan bahwa seorang pria tidak dapat melahirkan adalah pemahaman yang parokial dan terlalu sederhana.

Bagaimanapun, yang ditakuti oleh para pemilih ini, menurut NPR, adalah liberalisme. Dan itu benar. Mereka dan negara-negara Eropa Timur lainnya seperti Bulgaria juga menghadapi posisi mereka sebagai negara reruntuhan-Soviet yang kemudian mencoba menerima sistem Barat setelah Uni Soviet runtuh. Ternyata tidak ada sistem yang bekerja dengan baik untuk mereka.

Sekarang, banyak orang Eropa Timur merasa bahwa sistem yang dianggap lebih unggul yang dipaksakan kepada mereka juga terbukti gagal.

Viktor Orban, Perdana Menteri Hongaria, yang sering berbicara menentang liberalisme (dan juga imigrasi, meskipun mengingat banyak dari sikap UE yang agak munafik terhadap pengungsi Eropa dibandingkan non-Eropa, saya kira kita dapat mengatakan setidaknya Orban konsisten dalam pernyataan prasangkanya), baru saja mengamankan masa jabatan keempat.

Inti dari artikel ini bukan untuk menunjukkan bahwa pemerintah Eropa Timur ini sebenarnya hebat. Beberapa dari mereka, seperti Polandia, membantu invasi dan pendudukan Irak tetapi tertutup bagi imigran dari sana. Apa yang kita lihat sebagai gantinya adalah konflik internal yang dimiliki, di mana begitu banyak populasi dengan liberalisme dan nilai-nilai yang terus berubah dan terbangun sehingga negara yang memuji mereka bersumpah adalah cara yang benar secara moral ke depan.

Liberalisme, Eropa Timur, dan Dunia Muslim: Benturan Budaya?

Definisi dan pemahaman yang tepat tentang liberalisme tentu saja dapat bervariasi, tetapi definisi dasar dari The Concise Oxford Dictionary of Politics ini adalah pengantar yang baik:

“Liberalisme secara umum adalah suatu keyakinan bahwa itu adalah tujuan politik untuk melestarikan hak-hak individu dan untuk memaksimalkan kebebasan memilih.”

Tentu saja, liberalisme selalu sangat memusuhi cara hidup tradisional, seperti yang telah dibuktikan oleh sejarah kebrutalan kolonialisme dan neo-kolonialisme. Namun, literasi terakhir dari liberalisme begitu ekstrem, sehingga bahkan populasi Barat yang sudah terliberalisasi menganggapnya sebagai otoriter. Cita rasa liberalisme ini bisa kita sebut Wokeisme. Misalnya, untuk mempertahankan ‘hak’ seorang anak untuk memilih menjadi laki-laki atau perempuan atau tidak keduanya, orang tua semakin terancam hukuman oleh negara.

Namun demikian, seorang penulis Amerika yang melakukan perjalanan ke Eropa Timur, mewawancarai penduduk sebelum dan sesudah jatuhnya Uni Soviet dan mengatakan, “Untuk generasi Perang Dunia II di Eropa timur, komunisme adalah `dewa yang gagal`…Untuk generasi saat ini di kawasan ini, liberalisme adalah `Tuhan yang gagal`.”

Banyak yang kini dihadapkan pada apakah terus mencoba meniru Barat untuk mendapatkan potensi kemakmuran ekonomi atau mempertahankan nilai-nilai mereka. Namun, makin saja, dengan kemerosotan ekonomi baru-baru ini di Eropa Barat dan Amerika yang liberal ditambah dengan naiknya ekonomi Cina, hubungan antara kapitalisme liberal dan kemakmuran tampaknya kurang cemerlang.

Dikatakan demikian, nilai-nilai tradisional adalah hasil dari sejarah dan keyakinan agama yang membedakan Timur dari Barat.

Samuel Huntington, mendiang akademisi yang menulis buku yang terkenal dan kontroversial, “The Clash of Civilizations,” menyentuh sejarah ini. Ada baiknya mengutip Huntington panjang lebar di sini, tapi saya ambil (kata) kuncinya.

“Ketika pembagian ideologis Eropa telah menghilang, pembagian budaya Eropa antara Kristen Barat, di satu sisi, dan Kristen Ortodoks dan Islam, di sisi lain, telah bangkit kembali.” Garis pemisah paling signifikan di Eropa mungkin adalah batas timur Kekristenan Barat pada tahun 1500. Garis ini membentang di sepanjang apa yang sekarang menjadi perbatasan antara Finlandia dan Rusia dan antara negara-negara Baltik dan Rusia, memotong Belarus dan Ukraina yang memisahkan lebih lanjut Ukraina Barat yang Katolik dari Ukraina Timur yang Ortodoks, bersambung ke barat memisahkan Transylvania dari Rumania lainnya, dan kemudian melewati Yugoslavia. Di Balkan, garis ini bertepatan dengan perbatasan bersejarah antara kekaisaran Hapsburg dan Ottoman. Orang-orang di utara dan barat garis ini adalah Protestan atau Katolik; mereka berbagi pengalaman bersama dalam sejarah Eropa–feodalisme, Renaisans, Reformasi, Pencerahan, Revolusi Prancis; mereka umumnya secara ekonomi lebih baik daripada orang-orang di timur; dan mereka mungkin berharap untuk meningkatkan keterlibatan bersama dalam ekonomi Eropa dan untuk konsolidasi sistem politik yang demokratis. Orang-orang di timur dan selatan garis ini adalah Ortodoks atau muslim; mereka secara historis milik kekaisaran Ottoman atau Tsar dan hanya sedikit yang tersentuh oleh peristiwa pembentukan di seluruh Eropa; mereka umumnya kurang maju secara ekonomi; mereka tampaknya jauh lebih kecil memiliki kemungkinan untuk mengembangkan sistem politik demokratis yang stabil. Budaya Tirai Beludru telah menggantikan ideologi Tirai Besi sebagai garis pemisah paling signifikan di Eropa.”

Cara Huntington membedakan antara budaya (di mana ia memasukkan agama ke dalamnya) dan ideologi menyiratkan bahwa ini adalah dua hal yang berbeda secara fundamental. Di sini Huntington menunjukkan bahwa pandangan baratnya, liberal (“l” kecil) mengaburkan pemahamannya tentang berapa banyak orang di dunia yang memperoleh apa yang dapat kita sebut “ideologi” mereka—dengan memahami dan mencoba menerapkan kepercayaan mereka dalam kehidupan sehari-hari. Ini bagi saya tampaknya menjadi salah satu masalah mendasar dengan penilaiannya; muslim tidak memisahkan pandangan politik mereka dari keyakinan mereka, mereka juga tidak bersedia mengubah keyakinan untuk mengakomodasi kepekaan Barat.

Apa pun itu, Huntington berfokus pada perseteruan antara Islam dan Barat, melihatnya, saya sangat percaya, itu tak akan mereda. Ironisnya, dia menunjukkan kepada kita mengapa hal ini akan terus menjadi masalah hanya dengan berasumsi bahwa wajar jika agama dan ideologi terlihat berbeda. Dia juga tampaknya berasumsi bahwa sistem politik demokrasi adalah salah satu hal yang diperjuangkan semua orang tetapi sebagian besar tidak mungkin untuk mencapainya.

Meskipun demikian, ia mengakui bahwa periode-periode seperti Reformasi, Pencerahan, dan Revolusi Prancis telah membentuk Eropa Barat hingga seperti sekarang ini. Nilai-nilai itu, dalam banyak hal, terdiri dari keyakinan mereka, itulah sebabnya banyak yang rela mengubah agama mereka agar sesuai dengan keyakinan itu daripada mengubah tindakan mereka agar sesuai dengan agama mereka (pikirkan tentang aborsi, penghancuran peran gender, LGBTQ, dalam banyak hal, seks pranikah).

Banyak orang Eropa Timur tampaknya menjadi penentang terakhir di Eropa, mereka berpegang teguh pada agama mereka, dan melihatnya sebagai kompas moral mereka daripada sekadar aspek budaya mereka. Pandangan terakhir jauh lebih umum di Barat, di mana merayakan hari raya dan mengatakan makan ikan pada Jumat Agung dilakukan oleh banyak orang (tentu saja ada pengecualian) untuk melestarikan budaya daripada untuk menunjukkan keyakinan kuat mereka pada agama mereka. Saya berani mengatakan bahwa bagi banyak orang di Eropa Barat, praktik keagamaan tidak hanya terkait dengan budaya, tetapi juga dengan nasionalisme. Meskipun ini mungkin ada di Amerika Serikat, saya pikir kita dapat dengan aman mengatakan itu pada tingkat yang jauh lebih rendah.

Muslim di barat sering mendengar bahwa tidak ada masalah dengan partisipasi mereka dalam semua aspek masyarakat. Kami melihat anggota kongres laki-laki muslim dan perempuan, kami melihat kelompok-kelompok Islam yang mendukung hak-hak LGBTQ, kami melihat semua kontradiksi yang membuat kami tidak dapat menyangkal kenyataan yang menatap wajah kami: hanya ada aspek-aspek kepekaan liberal Barat dan masyarakat yang tidak sesuai dengan Islam. Titik. Tidak ada yang benar-benar bersikap tepat dan mengabaikan mereka agar kontradiksi tidak terjadi.

Orang-orang Eropa Timur tampaknya juga memahami hal ini, mungkin dengan cara yang lebih pribadi karena banyak dari mereka adalah Kristen dan melihat Agama Kristen sebagai bagian definitif dari Eropa.

Eropa Timur Pascakomunis: Perjuangan Nilai

Runtuhnya Uni Soviet menyebabkan orang-orang terbangun, secara harfiah dalam semalam, di negara yang berbeda.

Jenis ketegangan etnis yang telah ada di Eropa begitu lama, dan bahkan telah membantu menyebabkan kedua perang dunia (yang pernah terjadi), sekali lagi memuncak. Lebih banyak konflik terjadi ketika negara-negara ini berusaha untuk mendefinisikan kembali diri mereka sendiri dan bergulat dengan berbagai kelompok etnis yang dulu (agak) disatukan oleh penyebutan umum Uni Soviet.

Bersamaan dengan mimpi buruk birokrasi Uni Soviet, ia memberi rakyatnya sebuah negara tak bertuhan yang pada akhirnya hanya bisa menawarkan tidak lebih dari janji-janji palsu kemakmuran melalui apa yang seharusnya menjadi kepemilikan kolektif dalam semua hal.

Kesenjangan tampaknya melebar lebih dari yang diprediksikan Huntington. Tidak hanya bentrokan antara Islam dan Barat atau bahkan Timur, Kristen Ortodoks dan Kristen Barat, dan/atau Protestan/Katolik, ini adalah masalah nilai-nilai tradisional versus nilai-nilai modern. Itulah sebabnya bahkan beberapa negara reruntuhan Soviet yang telah diidentifikasi oleh Huntington sebagai negara yang lebih mudah berintegrasi ke Barat semakin membedakan diri mereka darinya.

Dan itulah mengapa NPR, yang terus berkembang dalam Wokeisme-nya, melaporkan perjuangan Hongaria untuk menyesuaikan diri dengan nilai-nilai Woke yang baru. Sementara Barat suka menunjukkan bahwa tatanan dunia baru yang dipimpin oleh Cina dan Rusia akan menyebabkan tirani dan penderitaan manusia, mereka lebih enggan untuk menunjukkan cara nilai-nilai liberal dan Wokeisme juga dapat menyebabkan hal-hal tersebut.

Menentang “penegasan gender”, yang berarti berbohong kepada anak Anda, sekarang disamakan dengan menjadi rasis, memberikan hak kepada “non-rasis” untuk menindas dan melawan semua penentang. Nilai-nilai liberal, seperti yang kita ketahui dengan baik, juga telah didorong ke negara-negara lain bukan untuk keuntungan mereka, tetapi untuk kerugian mereka dan sebagian besar sebagai sarana untuk mempertahankan tatanan global yang dominan, sebuah tatanan yang makin tidak berkaitan dengan kebebasan pribadi.

Perang di Ukraina

Presiden Ukraina berusaha semaksimal mungkin untuk memenangkan Barat, untuk membuktikan kesetiaan pada nilai-nilainya. Dia mengatakan kepada Kongres AS bulan lalu:

“Hari ini rakyat Ukraina tidak hanya membela Ukraina, kami berjuang untuk nilai-nilai Eropa dan dunia, mengorbankan hidup kami atas nama masa depan. Itulah mengapa hari ini orang-orang Amerika tidak hanya membantu Ukraina tetapi juga Eropa dan dunia untuk menjaga planet ini tetap hidup. Untuk menjaga keadilan dalam sejarah.”

Kita tahu betul bahwa Ukraina ingin menjadi bagian dari NATO, dan NATO menyatakan pada 2008 bahwa mereka akan menyambut keanggotaan Ukraina (dan Georgia):

“NATO menyambut baik aspirasi Euro-Atlantik Ukraina dan Georgia untuk keanggotaan di NATO. Kami sepakat hari ini bahwa negara-negara ini akan menjadi anggota NATO. Kedua negara telah memberikan kontribusi yang berharga bagi operasi Aliansi. Kami menyambut reformasi demokrasi di Ukraina dan Georgia dan menantikan pemilihan parlemen yang bebas dan adil di Georgia pada bulan Mei.”

Dorongan Ukraina untuk masuk NATO tidak berakhir di situ. Seperti yang baru-baru ini ditunjukkan oleh Noam Chomsky bahwa pada September 2021, “Amerika Serikat mengeluarkan pernyataan kebijakan yang kuat, menyerukan peningkatan kerja sama militer dengan Ukraina, pengiriman lebih lanjut senjata militer canggih, semua bagian dari program peningkatan Ukraina bergabung dengan NATO.”

NATO, bisa dikatakan mewakili liberalisme, melakukan upaya untuk menyebarkan dan memaksakan “nilai-nilai” ini.

Nilai Universal?

Huntington mencatat bahwa banyak dari apa yang disebut nilai-nilai universal yang dijajakan oleh Barat tidak dimiliki oleh semua orang:

“Gagasan bahwa mungkin ada ‘peradaban universal’ yang merupakan ide Barat, yang secara langsung bertentangan dengan partikularisme sebagian besar masyarakat Asia dan penekanan mereka pada apa yang membedakan satu orang dari yang lain. Memang, tinjauan dari 100 studi perbandingan nilai-nilai dalam masyarakat yang berbeda menyimpulkan bahwa ‘nilai-nilai yang paling penting di barat adalah yang paling tidak penting di seluruh dunia.’ Di bidang politik perbedaan-perbedaan ini paling nyata dalam upaya Amerika Serikat dan kekuatan Barat lainnya untuk membujuk orang lain untuk mengadopsi ide-ide Barat mengenai demokrasi dan hak asasi manusia. Pemerintahan demokratis modern berasal dari Barat. Ketika kolonialisme atau pemaksaan telah berkembang.”

Studi yang dia kutip berasal dari tahun 1989, tetapi dengan pertimbangan bahwa 33 tahun dalam sejarah peradaban tidak begitu lama, kita dapat mengatakan dengan pasti bahwa ini mungkin tidak banyak berubah. Studi tersebut menyatakan bahwa masyarakat dengan pandangan yang lebih kolektivis membentuk sekitar 70 persen dari dunia.

Akankah muslim lebih memilih tatanan dunia yang ditetapkan oleh Cina dan Rusia? Menimbang bahwa Cina menempatkan muslim di kemah konsentrasi dan bahwa Rusia membantu Al-Assad untuk mendatangkan malapetaka pada warga sipil, kita dapat mengatakan tidak.

Kita juga tidak mau. Dan ternyata tidak juga dengan banyak penghuni lain yang ada di dunia ini.

Penulis: Dr. Tumadir

Penerjemah: Muhajir Julizar

Editor Substantif: Nauval Pally Taran
Editor Naskah: Arif Rinaldi

Sumber: Muslim Skeptic

Tags : baratdemokrasiHAMkapitalismekomunismeLGBTliberalismemuslimsorotan

The author Redaksi Sahih